Tingkatkan Kedisiplinan, Bupati Irwan Minta PNS Berperan Serta dalam Pembangunan Meranti

Kamis,22 Desember 2016 | 21:25:30 WIB

 

Bupati Irwan Nasir saat meninjau salah satu proyek pembangunan di Meranti
 
SELATPANJANG (RIAUSKY.COM) - Pembangunan yang baik akan mampu memberikan dampak yang baik pula bagi daerah, namun hal itu juga perlu ditunjang dengan tingkat kedisiplinan para penyelenggara pemerintah sebagai stake dalam pembangunan.
 
"Baik itu PNS maupun Honor serta pegawai pendukung, jangan bekerja hanya semata-mata mendapatkan imbalan dengan cara berfikir keliru dan harus diluruskan dalam rangka mendukung pembangunan yang baik dan berkelanjutan sesuai kebijakan Nasional Provinsi dan Daerah," ungkap Bupati Irwan memperingati HUT Meranti ke-8.
 
Lebih jauh diakui Bupati Irwan, saat ini banyak pekerjaan yang belum terlaksana dengan maksimal, sehingga hasilnya belum memuaskan baik dari segi Infrastruktur, dan ekonomi. 
 
Seluruh pegawai yang telah berkesempatan bekerja adalah termasuk orang yang beruntung dibanding yang lain yang belum mendapat kesempatan. Kepada semua pegawai yang berjumlah 5000-an orang, Bupati Irwan menekankan beberapa hal salah satunya terkait banyaknya tren PNS pindah tugas akibat terjadi penurunan volume APBD Meranti yang berimbas pada berkurangnya kesejahteraan.
 
Hal itu bertentangan dengan janji PNS saat diterima sesuai posisi yang dilamar, dan semua PNS sudah menyadarinya. Apa yang dilakukan Pemda dengan menerima PNS dari luar mengingat sangat dibutuhkannya tenaga yang profesional. Ditengah penolakan dari dalam yang sangat luar biasa, karena terbatasnya pekerjaan bagi tenaga kerja lokal. Hal ini harus disadari dan peluang itu hendaknya dimaksimalkan. 
 
"Saya minta berikanlah loyalitas dan kesetiaan sesuai janji saat melamar sebagai PNS di Meranti, saya ajak semua merenungkan kembali," jelas Bupati.
 
Bupati Irwan Nasir saat menyerahkan bantuan
 
Pada kesempatan itu juga, Orang nomor satu di Kepulauan Meranti itu menyinggung tentang sistem rekrutmen dan penempatan pejabat di posisi strategis Pemkab Meranti. Dengan begitu, kedepan katanya akan disesuaikan dengan UU Aparatur Sipil Negara melalui seleksi ketat dalam rangka menghasilkan pejabat berkwalitas agar mampu menjalankan pekerjaan pembangunan sesuai harapan masyarakat di Kabupaten Kepulauan Meranti.
 
Sebagaimana diketahui, tepat pada tanggal 19 Desember 2016, Kabupaten Kepulauan Meranti menginjak usia ke- 8 tahun. Momentum ini merupakan bukti peningkatan dan perkembangan yang saat ini terus semakin bergulir menuju kesejahteraan masyarakat di kota yang dijuluki wilayah sagu terbesar di Indonesia.
 
Seperti kita ketahui, kembali kepada sejarah dari sejak lahirnya Meranti pada tanggal 19 Desember 2008, mengentaskan kemiskinan memang suatu hal yang ingin dituntaskan dalam perekonomian yang saat itu masih dibilang benar-benar sulit. Diberi nama Meranti pada masa itu merupakan asal dari gabungan tiga pulau yang saat itu masih dikuasai Kabupaten Bengkalis yakni, Pulau Merbau, Rangsang, dan Tebingtinggi, sehingga disingkat menjadi Meranti.
 
Dengan berpenduduk 178 ribu jiwa diawal terbentuknya Meranti menempati angka kemiskinan paling tinggi. Berdasarkan data statistik mencapai 43 persen, telah menempatkan Meranti sebagai kawasan tertinggal, terbelakang, dan terpencil. Kondisi itu menyebabkan wilayah Meranti dianggap tidak kondusif dengan dibuktikan tingginya premanisme dan kemiskinan akibat kurangnya perhatian dari pemerintah dalam pembangunan. 
 
Bupati Irwan Nasir saat menyelami siswa di Meranti
 
Setelah membelah diri dari Kabupaten Bengkalis dan masuk pada bagian wilayah bumi lancang kuning (Provinsi Riau), terbentuknya Meranti merupakan momentum dimulainya pembangunan. Dengan semangat tekad para pejuang Meranti, akhirnya sedikit demi sedikit cita-cita Meranti untuk keluar dari kemiskinan mulai terwujud. 
 
Kabupaten Kepulauan Meranti dibawah kepemimpinan Drs Irwan MSi yang kini sudah memimpin selama dua periode, tingkat kemiskinan Meranti yang mencapai 43 persen diawal terbentuk berhasil ditekan dan membuahkan hasil ditahun 2015 lalu menjadi 33 persen. Ini tentu bukan terjadi secara tiba-tiba dan bukan sebuah hadiah cuma cuma, ini berkat kerja keras pejuang Meranti dan semua pihak terlibat yang rela mengorbankan harta benda serta air mata, hingga Meranti mampu berdiri sendiri dan cepat mensejahterakan masyarakat.
 
"Terima kasih kepada seluruh pihak yang telah mendukung pembangunan Meranti, yang berkat usaha bersama telah berhasil mengeluarkan Kabupaten Meranti dari kemiskinan. Kedepan peran ini sangat dibutuhkan mari bersatu padu mulai aparatur, pengusaha dan masyarakat sendiri," ucapya. (R16/Advetorial)

 


Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com

 
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS