Masyarakat Sunda Halal Bihalal Bersama Kapolda Riau

Sabtu,23 Juni 2018 | 10:19:36 WIB
Masyarakat Sunda Halal Bihalal Bersama Kapolda Riau
Ket Foto :

PEKANBARU (RIAUSKY.COM) - Ribuan warga Sunda Riau yang tergabung dalam paguyuban Mitra Sunda Riau (Misuri) hadiri Halal Bihalal Bersama Kapolda Riau bertempat di Grand Ball Room Hotel Pangeran, Jalan Jendral Sudirman Pekanbaru.

Hadir dalam kesempatan tersebut Kapolda Riau Irjen Pol Drs H Nandang MH, Waka Polda Brigjen Pol HE Permadi, Kabinda Riau Marsekal Pertama Rakhman Hariadi, Kajati Riau Uung Abdul Syakur, Kasrem 031 WB Kolonel Asep Nugraha, PLT Walikota Pekanbaru Ayat Cahyadi dan tamu undangan lainnya.

Di awal acara para tokoh tamu undangan disambut ketua Paguyuban Misuri EM Surahmat dan jajaran pengurus serta sesepuh dengan kesenian Sisingaan, pencak silat Domas Cimande dan diberi kalungan bunga.

Selanjutnya rangkaian acara berlangsung meriah dari pukul 19.00 hingga pukul 22.00 Wib diisi dengan ceramah agama dan ditutup dengan penampilan kesenian Jaipong, dengung, pementasan pencak silat dan kesenian lainnya.

Kegiatan ini merupakan yang pertama kalinya dilaksanakan Kapolda bersama Misuri semenjak beliau di lantik menjadi Kapolda Riau pada bulan September tahun 2017 lalu. Kapolda Riau, Irjen Pol Drs H Nandang MH, Kajati Riau, Uung Abdul Syakur, dan Kabinda Riau, Marsma Rahman Hariyadi merupakan pembina paguyuban ini.

Dalam sambutannya, ketua Paguyuban Mitra Sunda Riau EM Surahmat mengatakan bahwa 1500 an warga Misuri hadir yang datang dari berbagai Kabupaten dan Kota yang ada di Provinsi Riau, seperti dari Pekanbaru, Siak, Rokan Hulu, Rokan Hilir, Kampar, Dumai, Pelalawan, Kuansing, Indragiri Hulu dan kabupaten lainnya.

"Alhamdulillah ada 1500 an warga Misuri hadir yang berasal dari kabupaten kota di Riau. Namun demikian, sesungguhnya apabila dihitung ada 400 an ribu warga Misuri di Riau" ujarnya.

Surahmat menekankan bahwa anggota Misuri adalah orang Riau yg berasal dari Jawa barat dan Banten Bukan orang Jawa barat dan Banten yang tinggal di Riau. "Kita ini orang Riau dari Jabar dan Banten, karena itu marilah kita junjung pepatah di mana bumi di pijak di situ langit dijunjung" ujarnya lagi.

Surahmat berharap warga Misuri turut mewarnai kehidupan sosial masyarakat Riau. "Marilah kita hidup berdampingan dengan suku-suku lainnya yang ada di provinsi Riau dengan memberikan contoh yang baik" pungkasnya.

Sementara itu Kapolda Riau Irjen Pol Drs H Nandang MH mengatakan  "Anggota paguyuban Misuri bukan hanya orang berasal dari Jawa barat dan Banten saja tapi bisa warga keturunan, orang yang pernah bertugas ataupun melakukan studi di Jawa Barat atau bahkan yang memiliki ketertarikan dengan Jawa Barat dan Banten". 

Nandang juga mengatakan agar segenap anggota Misuri mencermati falsafah yang tercantum dalam logo organisasi paguyuban ini yaitu Silih Asih, Silih Asah, Silih Asuh yang berarti saling mengasihi, Saling mengingatkan dan saling melindungi.

Lebih lanjut Kapolda juga mengatakan "Selain silih Asah, silih Asih, silih Asuh warga Misuri harus menjunjung falsafah Siliwangi. Siliwangi merupakan raja Pajajaran. Siliwangi berasal dari kata Silih Wawangian yang berarti saling menjaga nama baik atau dengan kata lain tidak boleh menjelekkan suku lainnya yang ada di Provinsi Riau" tutup Nandang. (R06/Mcr)


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Loading...
Tulis Komentar Index »
Loading...
IKLAN BARIS