Riausky

Riausky.com

Priapisme, Penyakit Penggumpalan Darah yang Serang Pasien Virus Corona, Sebabkan Penis Ereksi Hingga 4 Jam, Tapi Efeknya Fatal

Priapisme, Penyakit Penggumpalan Darah yang  Serang Pasien Virus Corona, Sebabkan Penis Ereksi Hingga 4 Jam, Tapi Efeknya Fatal
Ilustrasi 

JAKARTA (RIAUSKY.COM)- Priapisme  kini menghantui para pria yang menjadi pasien Covid-19.

Siapa saja yang bisa terkena priapisme dan apa dampaknya bagi kehidupan seks yang bersangkutan?

Sebuah fenomena baru kini terjadi di Eropa, tepatnya di Perancis.

Pria pasien Virus Corona ternyata bisa terkena penyakit ikutan yaitu priapisme.

Apa itu priapisme? 

Priapism adalah ereksi menyakitkan jangka panjang yang dapat menyebabkan kerusakan permanen pada penis Anda jika tidak ditangani dengan cepat, termasuk jaringan parut dan disfungsi ereksi permanen.

Klinik NHS dan Cleveland yang dikutip Dailymail.co.uk menulis, priapisme dapat terjadi pada semua kelompok umur, termasuk bayi baru lahir.

Namun, biasanya memengaruhi pria dalam dua kelompok umur yang berbeda: antara usia 5 dan 10, dan 20 dan 50.

Kondisi ini berkembang ketika darah di penis menjadi terperangkap dan tidak dapat mengalir atau terjadi penggumpalan darah di penis.


Ada dua jenis priapisme: aliran rendah dan aliran tinggi.

Priapisme aliran rendah: Ini adalah hasil dari darah yang terperangkap di ruang ereksi.

Ini sering terjadi tanpa diketahui penyebabnya pada pria yang dinyatakan sehat, tetapi juga mempengaruhi pria dengan penyakit sel sabit, leukemia (kanker darah), atau malaria.

Priapisme aliran tinggi: Ini lebih jarang dan biasanya tidak menyakitkan.

Ini adalah hasil dari arteri yang pecah karena cedera pada penis atau perineum (area antara skrotum dan anus), yang mencegah darah di penis bersirkulasi secara normal.

Priapisme yaitu ereksi penis lebih dari empat jam karena penggumpalan di pembuluh darah.


Penyebab priapisme

Priapisme paling umum menyerang orang dengan penyakit sel sabit.

Penyebab yang kurang umum termasuk obat pengencer darah, seperti warfarin, beberapa antidepresan, obat rekreasi - seperti ganja dan kokain - beberapa obat untuk tekanan darah tinggi, kelainan darah lainnya, seperti talasemia dan leukemia dan beberapa perawatan untuk masalah ereksi.

Kini, penderita Covid-19 atau Virus Corona juga bisa terkena priapisme. 

Priapisme ganas, yang merupakan kanker sekunder, jarang dilaporkan dan memiliki hasil yang buruk.

Itu terjadi ketika kanker menyebabkan penis menjadi kaku dan hanya bisa dihilangkan ketika kanker dirawat.

Ereksi yang berlangsung lebih dari empat jam dikenal sebagai priapisme dan merupakan keadaan darurat medis.

Cara atasi priapisme dengan melakukan:

- Coba buang air kecil

- Mandi atau mandi dengan air hangat

- Minum banyak air

- Berjalan-jalanlah dengan lembut

- Cobalah latihan seperti squat atau berlari di tempat

- Minum obat penghilang rasa sakit seperti parasetemol jika perlu


Larangan priapisme

- Jangan oleskan kompres es atau air dingin ke penis Anda - ini dapat memperburuk keadaan

- Jangan melakukan hubungan seks atau masturbasi - itu tidak akan membuat ereksi Anda hilang

- Jangan minum alkohol

- Jangan merokok

Tujuan dari semua perawatan adalah untuk membuat ereksi hilang dan mempertahankan kemampuan untuk memiliki ereksi di masa depan, dan mungkin termasuk ligasi bedah, injeksi intravena dan shunt bedah.

Fenomena Baru Virus Corona

Fenoma baru terkait Virus Corona terjadi di Eropa, tepatnya di Perancis, dan menimpa pasien laki-laki.

Penyakit Covid-19 ternyata dapat menyebabkan priapisme yang membahayakan bagi kaum pria.

Priapisme adalah ereksi yang berlangsung lebih dari empat jam dan ini sangat menyakitkan dan berpotensi bahaya.

Wikipedia menulis, priapisme yakni kondisi penis berereksi dan tidak dapat kembali kepada keadaannya yang semula dalam waktu di bawah empat jam, walaupun rangsangan fisik atau psikologis sudah diberikan.

Celakanya, meski penis ereksi empat jam lebih, si pria tak memiliki hasrat seksual atau tak punya libido.  

Kasus ini digolongkan keadaan gawat darurat medis dan harus ditangani oleh seorang tenaga medis berpengalaman.

Dailymail.co.uk seorang pria berusia 62 tahun yang tidak dikenal dari Perancis menderita kondisi yang menyakitkan ketika menerima perawatan di rumah sakit karena serangan Coronavirus yang parah.

Ereksi disebabkan oleh darah yang terperangkap di penis, yang ditemukan penuh dengan gumpalan ketika dikeringkan oleh petugas medis.

Pembekuan darah, atau trombosis, telah dilaporkan sebagai komplikasi berbahaya hingga menimpa sepertiga dari pasien yang terinfeksi coronavirus.

Ketika gumpalan memblokir arteri atau vena, penyumbatan dapat memicu serangan jantung fatal dan stroke. Mereka juga dapat menyebabkan pripiasme.

Tetapi ini diyakini sebagai priapisme pertama kali dilihat sebagai efek samping dari Coronavirus, yang telah menewaskan 500.000 orang lebih di seluruh dunia.

Pasien meninggalkan perawatan intensif setelah menghabiskan dua minggu dengan ventilator, menunjukkan dia sekarang sudah pulih dari Covid-19.

Sementara itu, sampai Kamis (2/7/2020) ini, worldometers mencatat,  jumlah kasus Virus Corona di seluruh dunia telah mencapai 10.794.607 kasus dengan kematian sebanyak 518.050 orang

Lima negara dengan kasus Virus Corona tertinggi adalah Amerika Serikat (2.779.460 kasus), Brasil (1.453.369), Rusia (654.405), India (605.220), dan Inggris (313.483)

 

Penelitian di Perancis

Dokter di Centre Hospitalier de Versailles di Le Chesnay, daerah dekat Paris, menulis tentang lelaki itu dalam The American Journal of Emergency Medicine.

Myriam Lamamri, seorang dokter perawatan intensif, menjelaskan bagaimana pembekuan darah yang disebabkan oleh Covid-19 telah banyak dilaporkan selama pandemi.

Biasanya, pembekuan darah terjadi ketika seseorang melukai dirinya sendiri. Gumpalan menghentikan luka, seperti potongan kertas, dari pendarahan.

Proses ini dapat terjadi pada waktu yang salah, menyebabkan trombosis - ketika gumpalan darah berkembang di arteri dan vena. Gumpalan ini menghalangi jantung, otak dan paru-paru.

Pasien rumah sakit dengan Covid-19 menderita pembekuan darah tetapi dokter bingung belum tahu apa penyebabnya.

Ada yang mengatakan virus secara langsung menyebabkan darah mereka berubah.

Teori lain adalah bahwa efek virus pada sistem kekebalan tubuh juga dapat meningkatkan pembekuan melalui berbagai jalur.

Dr Lamamri mengatakan ini adalah pertama kalinya 'trombosis penis' telah dilaporkan pada pasien dengan Covid-19.

Pasien ke dokter dengan demam, batuk kering, kesulitan bernapas dan diare, dan dua hari kemudian dilarikan ke rumah sakit di mana tes mengkonfirmasi coronavirus.

Setibanya di sana, ia diberi ventilasi mekanis karena menunjukkan tanda-tanda gagal napas, yang disebut ARDS.

Sebuah pemeriksaan fisik menemukan 'priapisme yang sebelumnya tidak dikenal', menunjukkan bahwa itu telah ada selama beberapa waktu.

Dua corpora cavernosa - ruang jaringan di dalam penis - kaku. Tapi ujungnya lembek.

Pria itu menderita priapisme aliran rendah - ketika darah terperangkap di ruang ereksi - yang bertentangan dengan priapisme aliran tinggi, yang disebabkan oleh cedera.

Ini sering dapat terjadi tanpa diketahui penyebabnya pada pria yang dinyatakan sehat. Ini juga mempengaruhi pria dengan penyakit sel sabit, leukemia (kanker darah), atau malaria.

Pria itu dibius sehingga dia tidak dapat menjawab pertanyaan tentang seberapa banyak rasa sakit yang dia derita - tetapi kondisinya diketahui sangat menyiksa.

 

Darah di Penis Disedot

Paket es diaplikasikan pada area penis.

Setelah empat jam ereksi terus-menerus, dokter menyedot darah dari penisnya menggunakan jarum.

Mereka menemukan 'gumpalan darah gelap' yang mereka katakan adalah hasil dari trombosis yang disebabkan oleh coronavirus.

Para dokter sampai pada kesimpulan ini karena tidak ada alternatif lain penyebab priapism ditemukan dan virus diketahui menyebabkan komplikasi pembekuan darah.

Mereka menulis: 'Meskipun argumen yang mendukung hubungan kausal antara COVID-19 dan priapisme sangat kuat dalam kasus kami, laporan kasus lebih lanjut akan memperkuat bukti.

'Presentasi klinis dan laboratorium pada pasien kami sangat menyarankan priapisme terkait infeksi SARS-CoV-2.'

Segala bentuk priapisme dapat menyebabkan kerusakan jangka panjang, dan oleh karena itu perlu diperlakukan secepat mungkin.

Selain mengeringkan darah dari penis, para dokter menyuntikkan pria itu dengan obat-obatan untuk menormalkan sistem sarafnya dan dia diberi obat untuk mencegah pembekuan darah.

Dia tidak menderita priapisme sejak meninggalkan rumah sakit, kata laporan itu.

Dr Richard Viney, konsultan ahli bedah urologi di Rumah Sakit Queen Elizabeth di Birmingham, mengatakan kasus ini 'menarik' dan dia belum menemukan pasien Covid-19 dengan priapism sendiri.

Dia mengatakan kepada MailOnline: "Kami belum melihat kasus priapisme terkait Covid seperti ini dan kami telah menangani lebih banyak pasien Covid daripada rumah sakit Eropa lainnya sejauh yang saya ketahui, jadi ini jelas merupakan manifestasi yang jarang tetapi dapat dijelaskan dari Covid.

"Walaupun artikel itu tidak menjelaskan secara rinci tentang tindak lanjutnya, saya akan menduga kemungkinan besar kegagalan ereksi yang mendalam setelah kejadian ini yang tidak mungkin menanggapi pengobatan. Dia kemungkinan akan membutuhkan insersi prostesis penis jika dia ingin mempertahankan potensinya.

'Pada pasien ini, ia memiliki priapisme aliran rendah yang tentunya cocok dengan mikroemboli (pembekuan kecil yang terbentuk dalam pembuluh darah yang lebih kecil) dan ini adalah salah satu komplikasi dari Covid yang kita lihat di banyak sistem organ lainnya.'

Viney mengatakan penjelasan alternatif mungkin hipoksia berat - kekurangan oksigen.

Ini terlihat pada pria yang mati karena gantung, yang mengalami ereksi setelah kematiannya, disebabkan oleh tekanan pada otak kecil di pangkal otak yang diciptakan oleh tali.

Telah diberi julukan 'Angels Lust' atau 'Terminal Erection'.(R04)

 

Sumber Berita: wartakota.com


 

loading...

Ikuti kami di