Riausky

Riausky.com

Sadis! Baru Juga Nikah, Wanita Cantik Ini Bunuh Ibu Kandung, Ibu Mertua, Lalu Suami, Alasannya karena Utang Judi

Sadis! Baru Juga Nikah, Wanita Cantik Ini Bunuh Ibu Kandung, Ibu Mertua, Lalu Suami, Alasannya karena Utang Judi
Lin Yuru 

RIAUSKY.COM - Peristiwa satu ini memang super sadis, baru juga menikah, wanita ini tega bunuh ibu kandung, ibu mertua bahkan suaminya sendiri.

Atas kejahatannya yang luar biasa ini, perempuan bernama Lin Yuru (38), menjalani eksekusi mati pada Oktober 2020 (tanggal eksekusi tak disebutkan), setelah menjalani masa penjara 9 tahun menunggu eksekusi.

Perempuan ini tega menghabisi nyawa orang-orang terdekatnya akibat terjerat utang. Ia membunuh mereka satu per satu agar mendapatkan polis asuransi jiwa.

Dikutip dari eva.vn, Minggu (18/10/2020), pembunuhan Lin Yuru terjadi 2009 dan mengguncang Taiwan saat itu.

Saat Lin Yuru melakukan pembunuhan berantai itu, ia berusia 26 tahun.  Ia menjadi perempuan terpidana pertama di Taiwan dalam 23 tahun. 

Lin Yuru saat baru menikah dengan Liu Yuhang. Lin Yuru akhirnya juga membunuh suaminya setelah menghabisi nyawa ibu kandung dan ibu mertuanya.

Menurut media setempat, Lin Yuru telah lulus dari sekolah kejuruan, memiliki penampilan yang cantik dan latar belakang keluarga yang normal.

Setelah lulus sekolah, dia melamar pekerjaan di sebuah hotel tetapi sayangnya dia terlibat dalam perjudian atas rekomendasi seorang teman.

Membayangkan bersenang-senang hanya beberapa kali, tidak akan pernah menyangka bahwa Lam Du Nhu menjadi pecandu.

Jika dia menang sedikit, dia rugi banyak, dia tidak punya kekayaan, dia mulai menumpuk utang.

Di awal tahun 2008, Lin Yuru berkenalan dengan Liu Yuhang (27). Keluarga Liu menjalankan toko yang menjual tahu di distrik Nantou Taiwan, dan dengan demikian menjadi cukup kaya.

Ketika Liu membawa Lin Yuru pulang, keluarga Liu harus berurusan dengan keluarga Lin karena latar belakang keluarganya tidak "harus didaftarkan", selain itu, pekerjaan Lin Yuru tidak stabil.

Namun, terlepas dari semua ini, Liu tetap memutuskan untuk menikahi Lin Yuru karena dia sedang hamil.

Tak disangka bahkan ketika sudah menikah dan hamil, Lin Yuru tetap saja kecanduan judi. Ia bahkan lebih parah dibanding sebelumnya. Semua kekayaan yang didapatnya setelah menikah, ludes.

Lin Yuru menggadaikan harta-harta itu untuk punya uang agar bisa berjudi.

Setelah itu, Lin Yuru diam-diam meminjam 20 juta yuan atau sekitar Rp 44 miliar (kurs Rp 2.200/yuan) dari bank.

Meski membayar sejumlah besar namun tetap tidak bisa menutupi seluruh utang-utangnya, Lin Yuru mulai mengembangkan niat membunuh hingga menipu uang asuransi.

Pada akhir 2008, Lin Yuru kembali ke kampung halamannya di Kota Tainan, Taiwan.

Sambil berdebat dengan ibu kandungnya tentang utang, wanita ini tanpa belas kasihan mendorong ibu kandungnya dari tangga lantai dua hingga ke tanah.

Terungkapnya pembunuhan berantai yang dilakukan seorang istri muda dan cantik kepada ibu kandung, ibu mertua, dan suami membuat publik Taiwan terguncang. Media-media menjadikannya headline selama berhari-hari.

Hou Yueyun (53) sang ibu meninggal karena terpeleset dan jatuh. Lin Yuru sepenuhnya lolos dari kejahatan.

Lebih dari sebulan kemudian, dia menerima 5 juta yuan (Rp 11 miliar) dalam asuransi ganti rugi kematian ibunya.

Namun, sejumlah besar uang di atas masih belum memuaskan keserakahan Lin Yuru yang tak terbatas.

Pada Mei 2009, ibu mertuanya Zheng Huishen (47) dirawat di rumah sakit karena tubuhnya tidak nyaman.

Mengambil kesempatan ini, Lin Yuru berencana untuk bertindak kejam dengan ibu mertuanya.

Ketika tidak ada orang di kamar rumah sakit, Lin Yuru diam-diam menyuntikkan obat tidur dan pestisida beracun ke dalam botol infus ibu mertuanya, menyebabkan dia mati seketika.

Keluarga besar mereka sama sekali belum ada kecurigaan dan merasa ibu Liu meninggal secara alami. Tak ada yang memikirkan melibatkan polisi saat itu.

Tapi, dua sumber uang dari klaim asuransi ini tak juga membuat Lin Yuru puas dan terlepas dari jeratan utang. Niat jahatnya memperoleh klaim asuransi berlanjut ke rencana pembunuhan suaminya.

Pada Juli 2009, hanya dua bulan setelah membunuh ibu mertuanya, dia mulai membuat rencana dengan Liu.

Awalnya, Lin Yuru membius makanan suaminya, menyebabkan dia dirawat di rumah sakit.

Setelah itu, dia menerapkan rencana lama, menyuntikkan pestisida ke dalam botol infus Liu.

Sayangnya, pada tindakan pertama, seorang perawat menemukan bahwa botol infus Liu memiliki warna yang aneh sehingga dia segera menggantinya.

Saat ditanyai oleh perawat, Lin Yuru berkata bahwa dia merasa transmisi tidak stabil. Jadi dia menyentuh infus itu.

Sang suami, Liu, selamat dan kemudian dipindahkan ke ruangan lain karena gastritis akut.

Kali ini, rencana Lin Yuru berhasil karena tidak ada yang menghalanginya. Setelah suaminya meninggal, dia kembali mengajukan klaim ke perusahaan asuransi.

Tak ayal, meninggalnya 3 kerabat berturut-turut, dan kesediaan Lin Yuru menerima uang membuatnya dipertanyakan oleh perusahaan asuransi.

Polisi dengan cepat turun tangan untuk menyelidiki. Lin Yuru ditangkap dan kebenaran akhirnya terungkap.

Dalam persidangan pertama pada Mei 2011, Lin Yuru menerima 2 hukuman seumur hidup dan 1 hukuman mati.

Setelah itu, kasusnya naik banding, kuasa hukum Lin Yuru mengatakan bahwa IQ-nya baru 57. Selain itu, Lin Yuru memperlihatkan ada tanda-tanda depresi, kata pengacaranya.

Pengacara mengklaim Lin Yuru adalah korban kekerasan dalam rumah tangga. Itulah sebabnya dia memiliki tangan yang kejam karena kehilangan kendali.

Karena itu, dia tidak bisa menerima hukuman mati, karena alasan sakit jiwa.

Akan tetapi, Mahkamah Agung Distrik Nam Dau mengatakan bahwa Lin Yuru tidak mengalami keterbelakangan mental karena ia memiliki pendidikan yang cukup tinggi.

Ia juga tahu cara menghitung lotere dan perjudian. Bahkan merencankanan tiga kali pembunuhan rumit dengan sangat detail.

Akhirnya pada Juni 2013, pengadilan membatalkan banding.

Setelah sekitar 9 tahun menjalani hukuman penjara menunggu ekseksui pada Oktober 2020 ini, Lin Yuru akhirnya dieksekusi mati.

Lin Yuru  adalah wanita yang menjadi terpidana mati pertama di Taiwan dalam 23 tahun terakhir. (R03)

Sumber: tribunnewswiki.com

loading...

Ikuti kami di