Riausky

Riausky.com

Akhir Januari Menko Luhut Pandjaitan Turun ke Inhil Riau, Ini Tujuannya...

Akhir Januari Menko Luhut Pandjaitan Turun ke Inhil Riau,  Ini Tujuannya...
Menko Luhut Binsar Pandjaitan 

PEKANBARU (RIAUSKY.COM)- Kabupaten Indragiri Hilir (Inhil) memiliki potensi besar dalam pengembangan kepiting, udang, dan lobster. Hal ini didukung pula dengan adanya magrove yang sangat luas. 

Potensi Inhil tersebut, membuat Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, berencana akan mengunjungi Negeri Seribu Parit pada akhir Januari 2022. 

Kunjungan tersebut bertujuan untuk meninjau hutan mangrove dan pengembangan kepiting mangove yang dianggap dapat mensejahterakan masyarakat di Inhil. 

"Ya, pak Menko Marves akan berkunjung Inhil untuk melihat hutan mangrove yang ada disana, tetapi belum dapat diputuskan tanggalnya," kata 

Mohamad Rahmat Mulianda, Asisten Deputi (Asdep) Pengembangan Perikanan Budi Daya, Deputi Bidang Koordinasi Sumber Daya Maritim, Kemenko Marves secara virtual dalam acara Rapat Koordinasi Pengembangan Komoditas Unggulan Kepiting Terintegrasi Pengelolaan Kawasan Mangrove, Jumat (14/1/2022). 

Terkait rencana itu, sambung Mohamad, dia bersama pihak terkait akan mempersiapkan keperluan kunjungan Menko Marves ke Bumi Lancang Kuning ini.

Sementara itu, Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (DLHK) Provinsi Riau, Mamun Murod, juga mengatakan bahwa Inhil merupakan daerah yang memiliki potensi besar untuk pengembangan kepiting, udang dan lobster. 

Inhil, sambung Mamun, juga merupakan kabupaten yeng memiliki hutan mangrove terluas di Provinsi Riau yakni, 127 ribu hektare. 

"Untuk itu, dalam rangka menjaga hutan magrove di Inhil, Pemerintah Provinsi Riau dan Pemerintah Pusat, bersama-sama melakukan rehabilitasi mangrove," ujar Mamun. 

Pada tahun 2021, beber Mamun, sudah 3.200 hektare lebih mangrove di Inhil yang berhasil direhabilitasi, agar 

terlindungi dari berbagai ancaman. "Di satu sisi ada pihak-pihak yang berupaya melakukan kerusakan terhadap magrove, dan disisi lain kita melakukan rehabilitasi mangrove," ujarnya. 

Tidak hanya itu di daerah lainnya, rehabilitasi mangrove juga sedang gencar dilakukan. 

"Mudah-mudahan dengan upaya ini maka pengembangan kepiting, udang dan lobster di Inhil dan daerah lain yang memiliki potensi mangrove bisa meningkat kesejahteraannya," harap Mamun. 

Rakor virtual tersebut juga diikuti Plt.Asisten II Setdaprov Riau, Aryadi, Kepala Dinas Perikanan dan Kelautan Provinsi Riau, Herman.

Sebelumnya, pada akhir pekan  lalu, Menko Luhut Binsar Pandjaitan ditemui Gubernur Riau Syamsuar di Kemenko Marves. Dalam kesempatan itu, Syamsuar menyampaikan beberapa kondisi di Riau, termasuk terkait pengembangan food estate dan ketersediaan lahan di Riau maupun  potensi perikanan di sekitar areal mangrove di Indragiri Hilir maupun hilirisasi industri kelapa sawit dan kelapa.

Gayung bersambut, Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan langsung action dengan rencana kedatangannya ke Inhil dalam waktu dekat.(mcr)

Ikuti kami di