Riausky

Riausky.com

Bersama TPID Riau dan Bank Indonesia, TPID Dumai Launching Gerakan Tanam Cabai kepada Masyarakat 

Bersama TPID Riau dan  Bank Indonesia, TPID Dumai Launching Gerakan Tanam Cabai kepada Masyarakat 
Gerakan tanam cabai oleh TPID Dumai, TPID Riau dan Bank Indonesia  

DUMAI (RIAUSKY.COM) - Melanjutkan rangkaian pre-launching Gerakan Nasional Pengendalian Inflasi Pangan (GNPIP) di wilayah Riau, Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) Kota Dumai bersama TPID Provinsi Riau dan Kantor Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Riau meresmikan program Gerakan Tanam Cabai oleh ASN dan Kelompok Wanita Tani (KWT) di Kota Dumai pada hari ini, Rabu, 31 Agustus 2022. 

Kepala Perwakilan Bank Indonesia Provinsi Riau, Muhamad Nur menjelaskan program ini merupakan rangkaian dari program Urban Farming TPID Provinsi Riau dengan target tanam 65.000 bibit cabai yang telah diresmikan sebelumnya pada 29 Agustus 2022 di Kota Pekanbaru. 

"Program ini secara umum merupakan upaya bersama TPID se-Provinsi Riau untuk meningkatkan produksi cabai di wilayah Riau termasuk Kota Dumai, sehingga ketergantungan Riau akan pasokan cabai dari wilayah lain dapat berkurang. Selain itu, dengan meningkatkan produksi cabai di Kota Dumai, maka biaya distribusi cabai dari luar daerah juga dapat ditekan."

Sebagai salah satu dari tiga kota survei IHK di wilayah Riau, pada Juli 2022 inflasi di Kota Dumai tercatat sebesar 6,01% (yoy), dengan komoditas pangan utama penyumbang inflasinya, yaitu cabai merah, cabai rawit, dan bawang merah. 

Kondisi ini sebenarnya cukup memprihatinkan, karena terlepas dari berbagai risiko perekonomian global yang terjadi saat ini, penyebab utama inflasi Riau dan Dumai pada Juli 2022 berasal dari komoditas cabai yang pada dasarnya mampu diproduksi dalam negeri.  

Apabila ditelaah lebih dalam, kenaikan harga pangan ini disebabkan oleh penurunan hasil panen di wilayah sentra produksi karena pengaruh anomali cuaca dan peningkatan biaya produksi karena mahalnya harga pupuk. 

"Bank Indonesia melalui aplikasi Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PIHPS) mencatat rata-rata harga cabai merah di Kota Dumai pada Juli 2022 mencapai Rp99.350 per kg, dan rata-rata harga cabai rawit mencapai Rp76.650 per kg pada periode yang sama. Harga tersebut merupakan harga yang tertinggi, setidaknya selama 3 tahun terakhir."

Kondisi tersebut semakin mendorong TPID Provinsi Riau, TPID Kota Dumai, dan Bank Indonesia untuk segera menyusun dan memformulasikan kebijakan yang tepat untuk pengendalian inflasi, termasuk risiko inflasi komoditas cabai, agar kondisi ini tidak terulang lagi pada masa mendatang.

Melalui program ini, TPID Provinsi Riau dan TPID Kota Dumai berharap: 

1) Dapat membentuk mindset masyarakat umum untuk mencoba bercocok tanam cabai dengan memanfaatkan lahan pekarangan; 

2) Agar ASN, KWT, dan kelompok masyarakat lain yang menerima bibit cabai tersebut dapat menjadi contoh yang baik bagi warga di sekitarnya, bahwa ketergantungan rumah tangga akan komoditas cabai dapat sedikit berkurang dengan menanam sendiri di pekarangan; serta harapan utama 

3) Agar kebutuhan komoditas cabai yang tinggi pada akhir tahun nanti dapat sedikit dipenuhi dari Gerakan Tanam Cabai ini.

Selain upaya peningkatan produksi, pada kesempatan yang sama Dinas Pangan Tanaman Pangan dan Hortikultura (DPTPH) Provinsi Riau dan TPID menggelar pasar tani dan pasar murah di Kota Dumai sebagai bentuk upaya stabilisasi harga pangan. 

"Upaya-upaya yang ditempuh tersebut, menunjukkan bahwa pengendalian inflasi, tetap dilaksankan dengan berpedoman pada framework 4K yaitu Keterjangkauan Harga, Ketersediaan Pasokan, Kelancaran Distribusi, dan Komunikasi Efektif."

Keragaman program untuk meredam harga cabai yang ditempuh oleh pemerintah, Bank Indonesia, berserta lembaga dan instansi terkait lainnya, menunjukkan bahwa permasalahan inflasi yang sedang kita hadapi saat ini bukanlah permasalahan yang dapat kita abaikan. Namun dengan kesungguhan dan komitmen bersama semua permasalahan dapat diatasi termasuk masalah inflasi. (*)

Ikuti kami di