Mau Menikmati Gurihnya Goreng Ikan Arwana di Kampar? Ini Tempatnya...

Sabtu, 06 Februari 2016 | 15:42:58 WIB
Mau Menikmati Gurihnya Goreng Ikan Arwana di Kampar? Ini Tempatnya...
Ket Foto : Ikan arwana yang sudah digoreng

BANGKINANG (RIAUSKY.COM) - Pernah merasakan lezatnya goreng ikan Arwan? Mungkin sebagain kita merasa aneh mendengar ikan hias yang dilindungi ini bisa dikonsumsi, tapi kalau di salah satu resto Kampar, ikan ini bisa anda nikmati.

 
Adalah Taman Agrowisata Kabupaten Kampar yang berlokasi di Kubang Raya yang menyajikan berbagai fasilitas wisata modern dan nuansa pertanian serta ada makanan khas ikan Arwana Brazilia Silver.
 
"Sesuai degan namanya, Arowana Resto, restoran ini menawarkan masakan khas ikan arwana. Tentunya bukan ikan arwana yang dilindungi negara, karena jenisnya adalah brazilia silver. Jenis ini tidak langka dan biasa dibudidaya sehingga tidak lagi dilindungi negara," kata pemilik Resto Arowana, Rachmat Jevari Juniardo atau yang akrab disapa Ardo kepada media di kawasan Agrowisata yang dinamai Kampung Wisata Tiga Dara, Desa Kubang Jaya, Siak Hulu, Kampar, Jumat (5/2).
 
Menurutnya, menu spesial ini menjadi pilihan bagi pecinta kuliner yang berkunjung ke Kampar karena pastinya sangat langka ditemui di restoran manapun.
 
Ardo yang juga legislator di DPRD Kampar merupakan inisiator atas menu khas tersebut, sekaligus menjadi perancang desain Resto Arowana yang menawan.
 
Resto Arowana yang berada di dalam kawasan Agrowisata Kampar tersebut didesain minimalis, dengan sajian taman yang dipenuhi dengan bunga dan pepohonan hijau yang rindang.
 
Sebelum masuk ke lokasi inti Resto Arowana, pengunjung harus melalui jalan setapak yang berada di atas kolam ikan yang di dalamnya dipenuhi ikan arowana berbagai jenis.
 
Tempat tongkrongan pengunjung juga didesain dengan gaya minimalis, berbentuk gubuk dengan tempat duduk yang terbuat dari kayu alami yang telah dipernis. Sementara di bagian dalam, tempat para pengunjung didesain lebih modern.
 
Selain menu khas ikan arwana, Resto Arowana juga menawarkan berbagai menu khas lainnya, mulai dari sajian unggas seperti ayam kampung, hingga berbagai jenis ikan baik yang berasal dari kolam, sungai ataupun laut.
 
Di Resto Arowana pengunjung juga disajikan pemandangan alami dari taman rekreasi yang terdapat kolam pancing yang dilengkapi dengan sepeda air.
 
Selain Resto Arowana, di Taman Agrowisata pengunjung juga dapat melihat pemandangan yang khas dengan menunggangi kuda dan belajar bertani di kawasan percontohan Rumah Tangga Mandiri Pangan dan Energi (RTMPE).
 
Taman Agrowisata yang dinamai Kampung Wisata Tiga Dara sebelumnya juga telah dikunjungi berbagai tamu dari petinggi negara, TNI dan Polri. Bahkan terakhir pada Jumat (5/2) isteri Pangkostrad Letjen Edy Rahmayadi, Nawal Lubis, berkunjung ke lokasi ini dengan dihidangkan menu khas ikan arwana goreng saat tiba di Resto Arowana.
 
"Wah, saya tidak menyangka akan dihidangkan ikan arwana. Ini sambutan yang luar biasa sekaligus mengejutkan," kata Nawal Lubis.
 
Sebenarnya, demikian Nawal, ini merupakan kunjungan yang kesekian kalinya ke Kampar dan selalu ada yang berbeda dalam tiap penyambutan.
 
"Waktu kunjungan-kunjungan sebelumnya belum ada restoran ini. Sekarang sudah ada dan dihidangkan menu spesial ikan arwana goreng. Ini sungguh luar biasa," katanya.
 
Dalam kunjungan itu, Nawal Lubis datang bersama sejumlah rombongan dengan disambut juga oleh Bupati Kampar Jefry Noer dan anggota DPRD Riau Eva Yuliana serta legislator Kampar, Rahmat Jevari Juniardo.
 
Eva Yuliana yang mendampingi Nawal ketika itu mengatakan, hidangan arwana merupakan menu spesial yang disajikan khusus Arowana Resto.
 
"Arwana ini merupakan ikan yang dikembangkan oleh anak saya sejak bertahun-tahun," katanya.
 
Eva mengatakan, jenis arwana yang dihidangkan adalah Brazilia Silver yang merupakan salah satu jenis arwana yang diperbolehkan untuk dijadikan makanan khas, terlebih merupakan hasil dari penakaran.
 
"Pada zaman dahulu, arwana merupakan makanan khas kerajaan. Namun seiringnya waktu, ikan tersebut kemudian langka dan kami membangkitkannya kembali menjadi makanan khas yang tidak hanya bisa dinikmati oleh kalangan raja, namun masyarakat umum," kata Eva Yuliana.
 
Sementara itu Humas The World Wide Fund for Nature (WWF) Syamsidar menyatakan, ikan arwana memang merupakan salah satu hewan yang dilindungi.
 
"Namun jika yang disajikan merupakan anak atau keturunan ketiga hasil penakaran, itu tidak ada masalah. Jadi silahkan dimasak dan dinikmati," katanya. (R02/MCR)

FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Tulis Komentar Index »