Aneh! Setiap Berhubungan Intim, Wanita Cantik Ini Merasa Seperti akan Melahirkan, Dokter pun Bingung

Rabu,26 Februari 2020 | 11:02:17 WIB
Aneh! Setiap Berhubungan Intim, Wanita Cantik Ini Merasa Seperti akan Melahirkan, Dokter pun Bingung
Ket Foto : Jillian Currie

RIAUSKY.COM - Wanita cantik bernama  Jillian Currie ini sangat ingin bertemu dengan sosok pria idaman dan jatuh cinta, tetapi setiap kali seorang pria mulai menggodanya, dia dipenuhi rasa takut.

Dia tahu bahwa percintaan yang sedang berkembang akan melibatkan kehidupan seksnya yang "bermasalah".

Wanita berusia 26 tahun itu menangis kesakitan "seolah-olah dia akan melahirkan" setiap kali dia berhubungan seks.

Kondisi tersebut membuatnya sangat menderita dan dokter sama sekali tidak tahu apa penyebabnya.

Jillian, dari Aylesbury, Buckinghamshire, telah menderita serangkaian kondisi ginekologis sejak kehilangan keperawanannya saat berusia 16 tahun.

Kini dia berani berbicara untuk membantu wanita lain untuk memerhatikan kondisi miss v dan membuat wanita lain yang mempunyai masalah serupa tahu bahwa mereka tidak sendirian.

Jillian berkata, "Selama enam tahun terakhir, kehidupan seks saya hampir tidak ada."

"Ada stereotip bahwa wanita memiliki gairah seks yang lebih rendah daripada pria, tetapi itu tidak selalu terjadi."

"Saya ingin melakukannya, tetapi tidak bisa - maka akhirnya saya merasa frustrasi karena saya tidak dapat memuaskan orang lain."

"Banyak wanita hanya menderita dalam kesunyian, dan seringkali, kita bahkan tidak diajarkan dengan benar tentang mengenali tubuh kita sendiri."

"Saya benar-benar ingin mendorong orang lain di luar sana untuk gigih dan terus percaya pada diri Anda sendiri."

Pada tahun 2014, ketika dia berusia 20 tahun dan dalam suatu hubungan, dia mulai menderita robeknya perineum yang mengerikan - area di antara kedua kaki - setiap kali dia berhubungan seks, membuatnya sangat kesakitan sehingga dia kesulitan untuk berjalan.

Dia berkata, "Saya akan dibiarkan dengan luka dalam, seperti wanita yang akan melahirkan."

"Setiap kali saya melakukan hubungan seks, seringkali akan sangat menyakitkan sehingga saya harus berhenti."

"Saya sedang menjalin hubungan pada saat itu, tidak hanya saya tidak bisa intim sebanyak yang saya inginkan, saya juga kehilangan kepercayaan diri."

Jillian juga mengalami keluarnya cairan dari miss v, sehingga ia harus mengenakan pembalut di pakaian dalamnya, bahkan dia menggantinya berkali-kali sepanjang hari.

Dia melanjutkan, "Saya merasa menjijikkan. Saya tidak ingin ada yang menyentuh saya, jadi pada dasarnya saya berhenti berhubungan seks."

Hingga kini, alasan mengapa miss v Jillian sangat rapuh dan rentan robek tetap menjadi misteri.

Atrofi, di mana dinding miss v menipis, kadang-kadang karena kurangnya estrogen, telah disarankan sebagai penyebabnya.

Dan dia sekarang mengambil kursus pengobatan hormonal dan sedang menunggu dan melihat apakah itu efektif.

"Diagnosis vulvodynia sudah pasti, tetapi atrofi masih mungkin," katanya.

"Saya hanya harus terus menjalani perawatan dan melihat apa yang terjadi."

Saat ini masih lajang, Jillian masih memiliki tugas yang tidak menyenangkan untuk memberi tahu pria yang dekat dengannya bahwa ia memiliki masalah kesehatan seksualnya.

Sejauh ini, semua orang telah memahami, tetapi situasinya telah menghancurkan harga dirinya dan memengaruhi kesehatan mentalnya.

Dan dia takut bahwa, jika kondisinya tidak dapat diobati, dia tidak akan pernah bisa berhubungan seks lagi.

Dia juga telah menemui 20 ahli ginekolog untuk mengobati kondisinya, namun mereka semua masih belum begitu mengetahui kondisi Jillian.

Jillian berkata, "Saya telah memiliki beberapa hubungan saat mengalami hal ini, serta periode lajang, tetapi saya akan mengatakan kehidupan seks saya selama enam tahun terakhir sudah tidak ada."

"Mengetahui apa yang saya lewatkan telah berdampak pada kepercayaan diri dan kesehatan mental saya."

"Sekarang, saya hampir panik jika saya berbicara dengan pria dan itu mulai menjadi genit, karena saya tahu pada suatu titik saya harus mengatakan kepadanya bahwa saya tidak dapat berhubungan seks semudah orang lain."

"Ingin tahu kapan dan bagaimana cara menyampaikannya adalah sebuah tantangan."

Meskipun ada banyak tantangan hidup, Jillian berusaha untuk tetap positif dan berbicara tentang perjuangannya di blognya "Queens of Eve", yang bertujuan untuk mengajarkan wanita lain tentang kondisi tubuh mereka.

Dia memposting secara teratur dan menerima pesan harian dari wanita di seluruh dunia yang memiliki kondisi seperti dia.

Dengan bersikap jujur, ia berharap meyakinkan orang lain bahwa mereka tidak perlu malu dengan kondisi kesehatan seksual mereka. (R04)

Sumber: Grid.ID

Iklan Pajak Reklame Bapenda Pekanbaru



FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
loading...
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS