Kisah Haru Pasangan Suami Istri Tewas Berdua, ''Nak, Di Dompet Bapak Ada Uang, Maaf Ya Nak, Jaga Adikmu, Sedarah Daging Yang Rukun''

Rabu,11 Maret 2020 | 17:51:43 WIB
Kisah Haru Pasangan Suami Istri Tewas Berdua, ''Nak, Di Dompet Bapak Ada Uang, Maaf Ya Nak, Jaga Adikmu, Sedarah Daging Yang Rukun''
Ket Foto : Pasangan suami istri yang ditemukan tewas bersama di Desa Petungsewu, Malang, Jawa Timur.

JAKARTA (RIAUSKY.COM)- Pasangan suami istri berinisial JW (42) dan YI (38), warga Desa Petungsewu, Kecamatan Wagir, Kabupaten Malang, Jawa Timur, ditemukan tewas di rumahnya. 

Dari pemeriksaan yang dilakukan polisi, kedua korban tersebut tewas karena diduga sengaja bunuh diri. 

Sebab, di saku celana JW ditemukan surat wasiat yang diperuntukkan bagi anaknya. 

Pasangan suami istri yang tewas di rumahnya karena diduga bunuh diri tersebut pertama kali ditemukan oleh pihak keluarga. 
Peristiwa itu terjadi pada Selasa (10/3/2020) sekitar pukul 08.30 WIB. 

Kapolsek Wagir AKP Sri Widyaningsih mengaku masih melakukan penyelidikan terkait kasus dugaan bunuh diri tersebut. Karena masih harus mengumpulkan keterangan saksi dan bukti, hingga saat ini motif dugaan bunuh diri yang dilakukan oleh korban belum bisa disimpulkan. 

Diduga ada ketidakharmonisan keluarga Setelah dilakukan pemeriksaan polisi, korban JW tewas setelah diduga gantung diri. Adapun YI diduga tewas karena keracunan. Sebab, saat dia ditemukan, terdapat buih pada mulut korban.

"Memang saat itu ada buih di mulut YI, tapi kondisi di dalam rumah sudah bersih. Kami cari ke tempat sampah enggak temukan benda mencurigakan. Namun, diduga ada ketidakharmonisan dalam keluarga," beber Sri ketika dikonfirmasi.

Dari pemeriksaan sementara yang dilakukan, ia juga mengaku tidak menemukan tanda kekerasan dalam tubuh korban.

"Kami juga tidak tahu karena berbuih saja. Tidak ada tanda kekerasan di tubuh korban. Meninggalnya dua-duanya sudah terlentang di atas lantai. Mungkin karena busa itu. Karena belum ada bukti, keduanya pakai racun apa tidak," ujar Sri.


Ditemukan surat wasiat
Sri mengatakan, saat dilakukan pemeriksaan, ditemukan surat wasiat pada celana korban JW.

Surat tersebut bertuliskan permintaan kepada anaknya bernama Yoga untuk menjaga adik-adiknya, termasuk ada titipan uang untuk keperluan sehari-hari.

"Yoga Nok Dompet e Bapak Ono Duit Kanggo Kepentingan Dino Iki Sepurane. Sepurane le yo titip jogo adike. Tolong jogo apik-apik yo le," ujar YK dalam surat yang ditulisnya.

Maksud kalimat tersebut jika diterjemahkan dalam bahasa Indonesia sebagai berikut.

"Yoga di dompet bapak ada uang untuk kepentingan hari ini. Maaf. Maaf ya Nak, jaga adikmu. Tolong jaga baik-baik ya, Nak," tulisnya.

Tak hanya itu, korban juga meminta anaknya untuk tidak melakukan otopsi terhadap jenazahnya.

Sebab, korban sudah merasa ikhlas dengan kematiannya.

"Ojo oleh diotopsi ibu iklas bapak iklas anak2 ku seng pinter, Feri, Yoga, Vega Kabeh Sak Darah Daging seng rukun. nek golek salah siji digoleki ojo tukaran," tulisnya.

Selain itu juga ada tulisan Juga ada tulisan, "Agus tolong jaga mak yah". 

Surat tersebut meminta pertolongan kepada Agus untuk menjaga orangtuanya. Surat yang diduga ditulis oleh JW itu ingin agar jenazahnya tidak diotopsi, tapi langsung dikubur.(R04)


 

Iklan Pajak Reklame Bapenda Pekanbaru



FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
loading...
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS