Terkait Anjloknya Harga TBS Sawit

Anggota Komisi II DPRD Inhu Chandra Saragih Minta Bupati Panggil Seluruh PKS yang Ada

Kamis, 12 Mei 2022 | 20:13:46 WIB
Anggota Komisi II DPRD Inhu Chandra Saragih Minta Bupati  Panggil Seluruh  PKS yang Ada
Ket Foto : Chandra Saragih

RENGAT (RIAUSKY.COM) - Anjloknya harga TBS Sawit di tingkat petani swadaya  di Inhu sampai saat ini masih berlangsung. 

Harga pembelian TBS sawit petani masih jauh di bawah standar dari harga ketetapan yang di tentukan pihak Dinas Perkebunan  Provinsi Riau per tgl 11-17 Mei-2022.yaitu sebesar Rp Rp.2900 lebih/kg nya.

Ternyata pihak ram/ peron tempatan hanya membeli TBS sawit Petani Rp1600-Rp1.700 per kilogramnya. Artinya terjadi selisih harga ketetapan Disbun Propinsi Rp1.200 hingga Rp1.300 / kg.

Terkait itu, Anggota Komisi II DPRD Inhu Chandra Saragih  mengaku sangat menyayangkan terkait anjloknya harga TBS sawit  itu.

Seyogianya, kata dia, situasi  tersebut tidak terjadi, karena efeknya sangat fatal terhadap kesejahteraan petani, khususnya di Inhu.

Karena itulah, sebut dia, DPRD Inhu  juga akan pertanyakan kepada pihak pabrik PKS mengenai harga dan pola penetapannya.

Perlu di ketahui, bahwa sebelumnya juga telah terjadi anjloknya harga TBS Sawit di Inhu antara tgl 23-28 April kemarin.

Penurunan harganya juga sangat signifikan di tingkat petani. Bahkan TBS sawitnya sampai ada yang di hargai rp.700-800.di tingkat pengepul.

Bahkan di tingkat ram / peron pun paling tinggi saat itu di hargai Rp1.100-1.200 Per kg nya. Dengan alasan karena di pabrik juga harga TBS turun.

Padahal, pada saat bersamaan  harga ketetapan pemrintah melalui Disbun ketika itu Rp 3.900 lebih per kg nya.

''Ini menjadi dilema pada petani sawit di Inhu saat ini yang semakin menjerit,'' kata dia.

Dikatakan dia, seharusnya pihak PKS yang ada punya ada rasa nasionalisme terhadap para petani sawit yang ada di Inhu.

Selain itu, industri  juga  harus bijak menjalankan dan menyesuaikan dengan harga DMO yang ada.sehingga tidak terjadi hal serupa saat ini dan kedepan.

Komisi II DPRD  Inhu, sebut  Candra Saragih yang juga ketua fraksi PDIP berharap kepada Bupati inhu Rezita Meylani agar memanggil para pengusaha  Pabrik PKS yang ada di Inhu guna untuk mendudukan persoalan anjloknya harga TBS sawit di maksud agar tidak berkepanjangan.

''Kasihan kita pada petani sawit  yang ada di Inhu. Karena permasalahan yang dihadapi juga sudah sangat berat. Bayangkan, harga pupuk dan herbisida harganya saat ini kian melambung tinggi.Artinya tidak sebanding bila harga sawit malah anjlok.  Perlu peran pemerintah daerah,''harap Candra Saragih. (R07)


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS