Emak-emak Antre Sampai Malam di Jalan Hangtuah Pekanbaru, Fotonya Jadi Viral...

Jumat,21 September 2018 | 11:06:41 WIB
Emak-emak Antre Sampai Malam di Jalan Hangtuah Pekanbaru, Fotonya Jadi  Viral...
Ket Foto : Foto unggahan pemilik akun yang ramai dikomantari warga.

PEKANBARU (RIAUSKY.COM)- Dua buah foto yang diunggah oleh seorang pemilik akun Facebook, Rufi Ati, viral di media sosial. 

Foto yang diposting pada 19 September 2018 lalu itu memendadak menjadi bahan perbincangan ratusan netizen yang bukan saja warga Pekanbaru, namun juga masyarakat Riau.

''Assalamu'alaikum. 
Antara Rejosari dan Pasar Sail. Kaget ketika menyelusuri jalan menuju pulang. Pemandangan yang begitu mengharukan... Hangtuah ujung depan angkatan 45 Pekan baru, Rabu 19 September 2018, Menjelang senja pada pukul 17. 27 Wib. Semoga ada solusi terbaik... Aamiin ya Allah....''
ungkap Rufiati sembari mengunggah dua foto yang menunjukkan hampir seratusan ibu-ibu sedang berdiri berjejer di pinggir jalan Hangtuah Pekanbaru.

Sekilas, banyak yang mengira ibu-bu tersebut sedang berdemonstrasi. Namun, melalui postingan foto kedua, tampak kalau ibu-ibu tersebut sedang antre di tepi jalan semi menunggu mendapatkan pasokan gas elpiji 3 kilogram. 

Muhammad Ibrahim Muhammad:Ada pawai tabung gas ya buk????????????

Rufi Ati : Senyum pun tak sanggup pak Muhammad Ibrahim.

Andhien Twin EL:  Sama bu td sy dr pku arah plg ke tapung, di garuda sakti jg ngantri panjang getu,,,, 

Tp sblm sy plg, td sy belnja dlu di pasar pusat, nah pas beli ayam kox ada org jual gas sy tanya harga 30rb, krn sy kebetulan bawa stock tabung di mobil, sy beli aja,,,,,drpd ga masak,,,,

Rufi Ati: Semoga semua baik- baik saja Kasian dah mau Magrib lagi.

Joel R S:  sedih sedih di kota sendiri pun begitu

Rufi Ati: Rasanya habis waktu untuk sekedar antrian beli Gas. Terasa kali sama kita yang kejar- kejaran sama waktu demi semua kerjaan dan tanggung jawab agar selesai Joel RS.

Dwi Hafsari:  Pemandangan sprti itu memang sering trjadi d sana bu Rufi Ati.. semoga cpt ada solusinya..

Putra Indragiri:  D tempat saya d pengecer 45rb dlm bulan2 ini

Win Karyodihardjo: Seperti kembali ke tahun 1965 Bedanya tahun 1965 ngantri beras dan minyak tanah. 2018 ngantri gas 3kg.. Miris.

Ridha Jska :  Bener saya tadi lewat hangtuah slesai maghrib masih rame antrian buk.. di tempat koko tompel tu..

Äbdül Zäìñì:  Kebijakan yg aneh.. Masyarakat mulanya pakai minyak tanah.. Setelah itu diarahkan ke LPG karna minyak tanah mau dihapuskan.. Setelah masyarakat beralih ke LPG...eee malah LPG nya malah langka..nggak jauh beda sm BBM.. Buat kebijakan.. Tp gak siap melayani..

Dari data yang disebutkan, antrean pembelian elpiji 3 kilogram untuk masyarakat bersubsidi itu terjadi di Jalan Hangtuah Pekanbaru, tidak jauh dari jalan Angkatan 45, di sekitar toko Koko Tompel. 

Antrean warga sendiri disebutkan sudah terjadi sekitar pukul 16.30 WIB. Bahkan banyak juga warga yang menunggu dari siang.

Namun, hingga selepas mgrib dilaporkan warga, masih banyak warga yang berdiri antre guna bisa mendapatkan gas elpiji untuk masyarakat tidak mampu itu. 

Banyak warga yang menyarankan kepada warga untuk membeli di pangkalan, bukan pengecer, mengingat selisih harga yang sangat jauh. 

Seperti diungkapkan pemilik akun Octa Kennedy Gandhi  yang menyebutkan, ''Yg jual 45 rbu mngkin pngecer. Tp d pngkalan msh 18 rbu. Trus klau pngecer jual 45 rbu yg dsalh kan pmrntah,'' kata dia. 

Begitu pun pemilik akun Surya Maulina yng menyebutkan  ''Di pekanbaru khusus nya area panam sekitar nya... Seenak nya ngomong gas 35rb...''

Semoga persoalan seperti ini bisa segera didapatkan solusinya dan tidak perlu terjadi.(*)
 


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Loading...
Tulis Komentar Index »
Loading...
IKLAN BARIS