Iran dan AS Memanas, Rocky Gerung: Bagus Buat Indonesia karena Mempercepat Pemilu

Rabu,15 Januari 2020 | 09:38:38 WIB
Iran dan AS Memanas, Rocky Gerung: Bagus Buat Indonesia karena Mempercepat Pemilu
Ket Foto : Pengamat Politik Rocky Gerung 

RIAUSKY.COM - Tak terduga, pengamat politik Rocky Gerung beranggapan ancaman Perang Dunia III akan mempercepat pemilu di Indonesia, kol bisa?

Ancaman Perang Dunia III muncul setelah Iran mengibarkan bendera merah, tanda untuk melakukan balas dendam atas kematian Qassem Soleimani.

Diketahui, pada 2 Januari lalu, Amerika Serikat (AS), melakukan serangan yang mengakibatkan terbunuhnya petinggi militer Iran, Qassem Soleimani.

"Saya kira buat Indonesia itu justru makin bagus karena mempercepat Pemilu," terang Rocky yang diikuti dengan tawa.

Pernyataan tersebut disampaikan Rocky dalam sebuah video yang diunggah di kanal YouTube Rocky Gerung Official, Senin (13/1/2020).

Lebih lanjut, Rocky mengungkapkan jika hubungan memanasnya Iran dan AS sangat serius.

"Ya pasti serius, karena bendera merah udah dinaikin oleh Ayatollah Ali Kamenei, itu pertanda bahwa akan ada balas dendam," ujar Rocky.

Rocky lalu menjelaskan terkait posisi Indonesia dalam peta politik global tersebut.

"Kalau soal begituan tinggal hitung berapa kapasitas Indonesia untuk terlibat di dalam isu global itu," ungkap Rocky.

Rocky menyebut, kekuatan militer Indonesia sangat jauh jika dibanding dengan AS dan China.

"Jadi dalam persaingan itu, ya mungkin kita mesti anggap dalam konflik global itu, maksimalkan kemampuan kita untuk menghidupkan ulang semacam keeratan berbangsa," ungkapnya.

Rocky menuturkan, Indonesia tidak mungkin masuk dalam konflik yang dianggap bisa menimbulkan Perang Dunia III tersebut.

"Ya konyol aja, bagi pemerintah sekarang ini yang legitimasinya turun ya pasti berhitung,"

"Kalau pakai akal sehat ya mestinya dia hindari," paparnya.

Rocky beranggapan, ada semacam keinginan untuk menampilkan patriotisme. Yakni untuk menutupi krisis politik dan krisis ekonomi dalam negeri.

"Jadi nanti seolah-olah isu perang itu ada di depan mata lalu semua orang akan jadi volunter, Untuk mengikatkan diri lagi sebagai patriot."

"Padahal sebenarnya problem kita adalah soal keadilan sosial bukan soal ancaman kedaulatan," ungkap Rocky.

Menurut Rocky, dalam sejarah ada yang disebut siklus stabilitas dan instabilitas.

"Bahkan sering disebut bahwa damai itu sebetulnya hanya jarak di antara dua perang, itu filosofinya," jelas Rocky.

"Jadi sebetulnya kita hidup dalam selalu dalam keadaan perang, damai itu hanyalah eksepsion aja," tambahnya.

Rocky beranggapan, tema akhir-akhir bahwa ada akumulasi kekuatan China yang kebetulan terjadi bersamaan dengan AS yang dipimpin oleh Donald Trump dari Partai Republik.

Kedua negara tersebut sama-sama mempunyai tradisi dan filosofi real power atau biasa disebut tradisi kaum realis.

"Dalam tradisi realis satu-satunya cara untuk menyelesaikan masalah adalah dengan perang," terang Rocky.

Menurut Rocky, perang itu tidak hanya menundukkan lawan tetapi juga menghidupkan ekonomi dalam negeri.

"Perang memang mesti diajukan sebagai satu variabel ekonomi," ujarnya.

Lebih lanjut, Rocky menjelaskan dalam rangka itu, di dunia sudah hampir setengah abad tidak ada persaingan super power.

Sedangkan menurut Rocky, di dunia selalu hidup dengan super power.

"China berupaya untuk menjadi super power tapi China mengalami problem ekonomi."

"Karena itu pasti dia akan tunda dulu sejenak, tapi tadi ada faktor yang tidak diprediksi oleh China misalnya," ungkap Rocky.

Faktor yang tidak diprediksi China tersebut menurut Rocky adalah terbunuhnya jenderal Iran, Qassem Soleimani.

"Nah kita tahu bahwa variabel-variabel dadakan semacam ini, bisa menjadi outlet untuk melepaskan kekuatan-kekuatan potensial," ujar Rocky.

Rocky menuturkan, sejarah selalu ajaib, ada kejadian kecil dan hal tersebut bisa menjadi kasus untuk melahirkan perang dunia.

"Kan orang kalau nggak terjadi sekarang kapan? Kan tetap bakal terjadi tuh,"

"Karena kalau nggak ada keseimbangan global itu, justru orang akan takut satu kekuatan akan mendominasi dunia," papar Rocky.

Lebih lanjut, Rocky menjelaskan hal tersebut bukan saja guyonan para pendukung Liverpool, walaupun buat mereka serius.

"Ya mungkin, saya kira buat liverpool itu membatalkan niat untuk jadi juara," terang Rocky. (R02)

Sumber: Tribunnews.com

Iklan Pajak Reklame Bapenda Pekanbaru



FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
loading...
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS