Akan Diakses 1,6 Juta Petugas KPPS pada 14 Februari, Bagaimana Kesiapan Sirekap KPU?

Akan Diakses 1,6 Juta Petugas KPPS pada 14 Februari, Bagaimana Kesiapan Sirekap KPU?

JAKARTA (RIAUSKY.COM)- Komisi Pemilihan Umum (KPU) RI berharap performa Sistem Informasi Rekapitulasi (Sirekap) akan maksimal pada hari pemungutan suara besok, Rabu (14/2/2024).

Akan ada lebih dari 1,6 juta pengakses Sirekap pada hari pencoblosan. 

Masing-masing dari total 820.161 TPS di dalam negeri memiliki dua orang petugas Kelompok Penyelengggara Pemungutan Suara (KPPS) yang bertugas menjadi administrator Sirekap dan memasukkan data hasil penghitungan suara.

Koordinator Divisi Data dan Informasi KPU RI, Betty Epsilon Idroos, mengakui bahwa sampai saat ini performa Sirekap masih terus diuji dan dilakukan simulasi.

"Tentu harus diuji, maksudnya diuji beban. Ini harus terus-menerus dilakukan, karena untuk yang nge-hit 1,6 juta (akses dalam waktu yang relatif sama) kan belum pernah," ujar dia dilansird dari Kompas.com, Senin (12/2/2024).

Nantinya, publik dapat mengakses hasil input data dari semua TPS yang diunggah petugas KPPS ke Sirekap lewat situs resmi infopemilu.kpu.go.id atau pemilu2024.kpu.go.id.

Publik dapat melihat dan mengunduh dokumen yang diunggah petugas KPPS di Sirekap, termasuk foto formulir C-Hasil plano dan data numerik yang telah diolah Sirekap dari hasil foto tersebut ke dalam bentuk tabel.

Ia mengeklaim, sejauh ini tidak ada masalah berarti dari segi data dan informasi serta pengembangan situs Sirekap, selain kendala sinyal dan literasi petugas KPPS untuk mengakses Sirekap.

Meskipun demikian, sejumlah petugas KPPS dilaporkan mengalami kendala dalam akses Sirekap.

Hal tersebut menjadi perbincangan di media sosial.

Sebagian petugas KPPS mengalami kendala untuk login ke dalam sistem. Sebagian lainnya melaporkan pengenalan tanda dan karakter yang keliru oleh Sirekap, menyebabkan angka yang tertera pada formulir C-Hasil plano berbeda dengan yang diterjemahkan oleh Sirekap.

Sebagian petugas KPPS menyebutkan, mereka tidak dapat merevisi angka yang telah diterjemahkan Sirekap dari foto formulir C-Hasil plano.

Menanggapi itu, Betty tak menampik bahwa penguatan dan perbaikan sistem terus dilakukan.

Namun, di atas semua itu, Sirekap bukanlah alat utama penghitungan suara yang sah, melainkan sekadar alat bantu.

Untuk menghindari kekeliruan penerjemahan angka, lanjut dia, KPU RI memastikan bahwa foto formulir C-Hasil plano dapat diakses publik sebagai data pembanding di dalam Sirekap.

Ia juga menegaskan, hasil input data oleh petugas KPPS akan dikunci sebelum disimpan menjadi dokumen pdf.

"Selain foto juga ada salinan PDF rekapitulasi perolehan suara. Nah, nanti ada yang sesuai dan tidak sesuai nanti akan tergambar disitu," tegas Betty.

Selebihnya, hasil penghitungan suara yang sah tetap dilakukan secara manual melalui rekapitulasi berjenjang dari tingkat terkecil hingga tingkat pusat, di mana rekapitulasi di setiap tingkat akan disahkan melalui berita acara.(R02)

Sumber Berita: kompas.com
 

Listrik Indonesia

Berita Lainnya

Index