Terlalu! Ini Pengakuan Polisi yang Bongkar Perselingkuhan Sang Istri dengan Dokter, 'Dia Kerja Tak Pernah Libur'

Kamis,10 Oktober 2019 | 00:18:55 WIB
Terlalu! Ini Pengakuan Polisi yang Bongkar Perselingkuhan Sang Istri dengan Dokter, 'Dia Kerja Tak Pernah Libur'
Ket Foto : Bidan MY digiring polisi. Ist

RIAUSKY.COM - Brigadir KN begitu terpukul saat melihat istrinya, bidan MY, asyik berduan di dalam kamar dengan dokter RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo, Kota Mojokerto.

Sebelum hubungan asmara terlarang itu terbongkar, Brigadir KN mengaku mulai menaruh curiga terhadap istrinya sejak Januari 2019. Salah satunya karena perubahan sikap dan perilaku bidan MY. 

Wanita berjilbab dengan paras ayu ini bekerja tanpa pernah libur. Ibu dua anak itu menjadi bidan di RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo, Kota Mojokerto.

"Dia kerja tidak pernah libur, mintanya macam-macam. Minta rumah, mobil, ponsel. Mobil saya utangkan, kalau rumah dibuatkan orang tua saya untuk saya dan keluarga, ponsel saya belikan," kata anggota Polsek Puri, Kabupaten Mojokerto.

Kecurigaan Brigadir KN mulai terjawab. Pada bulan yang sama, dia memergoki komunikasi istrinya dengan dr AD melalui media chatting WhatsApp. Dr AD merupakan dokter spesialis ortopedi tulang belakang.

Dalam komunikasi tersebut, dr AD terkesan memberikan perhatian kepada bidan MY. Bidan MY juga merespons perhatian tersebut. Namun, saat ditegur oleh Brigadir KN, bidan MY berdalih sebatas komunikasi sebagai rekan kerja.

"Kalau komunikasi soal kerjaan, saya tidak ada masalah. Namun komunikasinya sudah memberi perhatian ke istri saya. Saat itu saya minta kepala ruangan Tribuana (RSUD Dr Wahidin Sudiro Husodo) supaya mengingatkan si dokter karena saya belum tahu orangnya. Istri saya juga saya peringatkan supaya ingat dengan kedua anak kami," ujar Brigadir KN.

Namun hubungan terlarang bidan MY dengan dr AD semakin nekat. Pada Maret 2019, keduanya nekat berkomunikasi melalui telepon saat menjelang Subuh. Padahal saat itu bidan MY sedang di rumah Kecamatan Puri, Kabupaten Mojokerto. Brigadir KN juga sedang di rumah.

"Saya bangun mau salat Subuh dengar suara orang bisik-bisik. Ternyata istri saya sedang teleponan dengan dokter itu (dr AD). Teleponnya pakai ponsel yang dibelikan dr AD yang disembunyikan istri saya di dalam mesin oven," ungkapnya.

Hal itu membuat Brigadir KN marah. Saat itu istrinya berdalih teleponan dengan dr AD sebatas membicarakan persoalan pasien. Namun dia tak percaya begitu saja. Dia meminta bidan MY menelepon dr AD.

"Si dokter mengatakan sudah berhubungan dengan istri saya selama 6 bulan. Saya klarifikasi ke rumah sakit, dimediasi sama direktur rumah sakit bulan April 2019. Saat itu saya cuma minta tolong supaya mereka minta maaf secara tertulis ke saya, tapi mereka tidak mau ngaku. Alasannya hubungan mereka seperti anak dengan bapak," terangnya dilansir dari Detikcom.

Perselisihan itu, lanjut Brigadir KN, membuat istrinya memilih pulang ke rumah orang tuanya dengan alasan menenangkan diri. Sementara itu, dirinya harus merawat kedua anaknya yang masih kecil.

Puncaknya pada Selasa (1/10) pagi. Brigadir KN ditelepon oleh warga Villa Royal Regency, Kelurahan Wates, Kecamatan Magersari, Kota Mojokerto. Warga memberikan informasi bahwa istrinya sedang di rumah dr AD. Sekitar pukul 08.00 WIB, dia pun sampai di rumah tersebut.

"Saya sampai lokasi sudah banyak orang. Mungkin orang-orang sudah jengkel karena rumah itu dipakai bawa istri saya. Saya minta tolong ke Bhabinkamtibmas setempat supaya saya diredam kalau emosional. Memang posisi mereka (bidan MY dan dr AD) berdua di dalam rumah. Saya emosi, tapi sebisa mungkin saya redam," pungkasnya. (R03)


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Loading...
Tulis Komentar Index »
Loading...
IKLAN BARIS