Guru SD/MI di Pekanbaru Ikuti Pelatihan Pembelajaran Tanoto Foundation

Senin,14 Oktober 2019 | 17:35:17 WIB
Guru SD/MI di Pekanbaru Ikuti Pelatihan Pembelajaran Tanoto Foundation
Ket Foto : Kabid Sekolah Dasar Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru, Mardalis saat memberi sambutan pelatihan Tanoto Foundation

PEKANBARU (RIAUSKY.COM) - Sebanyak 8 sekolah tingkat Sekolah Dasar (SD) dan empat Madrasah Ibtidaiyah (MI) mengikuti pelatihan pembelajaran yang diselenggarakan Tanoto Foundation di hotel Tjokro, Senin (14/10).

Pelatihan pembelajaran kali ini lebih difokuskan kepada pembelajaran modul 2, yang mana modul 2 ini merupakan pengembangan dari modul 1 yang secara teknis pelatihan ini mengenalkan kerangka berpikir secara umum tentang pendekatan pembelajaran aktif.

Acara dibuka oleh Kepala Bidang Sekolah Dasar (Kabid SD) Dinas Pendidikan Kota Pekanbaru, Mardalis, yang diikuti sebanyak 77 tenaga pendidik dari tingkatan SD/MI, Kepala Sekolah, Pengawas, Fasilitator Nasional (Fasnas), dan Fasilitator Daerah (Fasda).

"Pelatihan ini sangat bagus. Kita harap guru-guru sungguh-sungguh mengikuti pelatihan ini. Semoga ilmu dan pengalaman yang didapat dari sini, dapat menjadi pencerahan untuk diterapkan dalam proses belajar mengajar di sekolah masing-masing," ujar Mardalis saat sambutan.

Sementara itu, Dendi Satria Buana, Provincial Coordinator Tanoto Foundation menjelaskan, pelatihan ini dibuka dengan melaksanakan dua gelombang. Adapun gelombang pertama dilaksanakan mulai dari hari ini Senin-Rabu yang dibuka untuk pembelajaran Kelas Awal dan Ilmu Pengetahuan Alam (IPA).

"Gelombang keduanya dilanjutkan hari Kamis-Sabtu untuk pembelajaran IPS, Matematika, dan Bahasa Indonesia," ujar Dendi.

Ditambahkan Dendi, pelatihan modul 2 ini dirancang agar guru memiliki pengetahuan dan pengalaman konkret tentang 3 hal. Yang pertama metodologi/proses khas tiap mata pelajaran, keterampilan khas mata pelajaran, dan pemodelan yang merupakan salah satu konsep mapel yang mencerminkan metodologi dan keterampilan khas mapel.

"Digelombang pertama ini lebih banyak kepada literasi. Tujuan pelatihan ini adalah bagaimana peserta bisa memahami metodologi khas 4 mata pelajaran, keterampilan khas 4 mata pelajaran, memahami bagaimana keterampilan tersebut dikembangkan dalam suatu proses pembelajaran, yaitu melalui permodelan pembelajaran mata pelajaran," pungkasnya. (R05/Kominfo)


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Loading...
#RAPP Index »
Tulis Komentar Index »
Loading...
IKLAN BARIS