Epidemiolog Sambut Baik Perwako Isolasi Pasien OTG di Fasilitas Yang Disiapkan Pemerintah

Ahad, 18 Oktober 2020 | 20:44:25 WIB
Epidemiolog Sambut Baik Perwako Isolasi Pasien OTG di Fasilitas Yang Disiapkan Pemerintah
Ket Foto : dr. Wildan Asfan Hasibuan.

PEKANBARU (RIAUSKY.COM)- Ketua Perhimpunan Ahli Epidemiologi Provinsi Riau, dr Wildan Asfan Hasibuan menyambut baik kebijakan Walikota Pekanbaru yang akan mengeluarkan Perwako bahwa pasien OTG yang rumahnya tidak layak dijadikan tempat isolasi wajib di isolasi mandiri di tempat yang disiapkan pemerintah. 

"Dengan Perwako itu nanti bisa dilakukan upaya paksa, agar pasien OTG ini diisolasi di tempat yang disiapkan pemerintah, baik di rusunawa, gedung-gedung pelatihan maupun di hotel," ujarnya.

Upaya strategis ini dinilai cukup tepat jika dibandingkan dengan pemberlakuan PSBM. Sehingga berakhirnya PSBM dan tidak ada lagi diperpanjang ini tidak akan berdampak banyak terhadap penyebaran Covid-19. 

"PSBM itu kan hanya istilah saja, tapi strateginya itu tetap 3M dan 3T, sepanjang itu bisa dilakukan secara intensif dan penegakan hukumnya lebih masif itu akan jauh lebih efektif," katanya. 

Seperti diketahui Peraturan walikota (Perwako) terkait regulasi yang mengatur isolasi mandiri bagi Orang Tanpa Gejala (OTG) covid-19 telah ditandatangani Wali Kota Pekanbaru, DR H Firdaus ST MT. 

Perwako itu mengatur pasien positif tanpa gejala Covid-19 maupun yang memiliki gejala ringan, agar mereka melakukan isolasi di fasilitas pemerintah. 

Kepala Dinas Kesehatan (Diskes) Kota Pekanbaru, M Noer melalui, Sekretaris Diskes Kota Pekanbaru dr Zaini Rizaldy Saragih mengatakan, Perwako itu berlaku efektif sejak ditandatangani Walikota Pekanbaru, Sabtu (18/10/2020) kemarin. 

"Sudah ditandatangani pak Walikota kemarin. Sudah berlaku," ujar Zaini.(R03/mcr)


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
loading...
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS