SADIS, Gadis Muda Tiara Dirampok dan Ditendang dari Angkot yang Masih Melaju di Medan, Sampai Kini Kondisinya...

Kamis, 03 Desember 2020 | 09:49:41 WIB
SADIS, Gadis Muda Tiara  Dirampok dan Ditendang dari Angkot  yang Masih Melaju di Medan, Sampai Kini Kondisinya...
Ket Foto : Korban perampokan, Tiara Handayani (17) warga Jalan Banteng Baru, Labuhan Deli, sekarat dan dirawat di RS Medika Tanjung Mulia Medan Belawan, Selasa (1/12/2020). /Sumber Foto: tribunmedan.com

MEDAN (RIAUSKY.COM)- Peristiwa perampokan atau begal penumpang angkutan kota terjadi lagi di Kota Medan, tepatnya kawasan Labuhan Deli.

Korban perampokan yakni seorang gadis bernama Tiara Handayani (17), warga Jalan Banteng Baru, Labuhan Deli, Medan, Sumatera Utara.

Kondisi Tiara Handayani kini sekarat dan dirawat di Rumah Sakit Medika Tanjung Mulia Medan hingga Selasa (1/12/2020).

Tiara mengalami luka dan benturan pada bagian kepala hingga menyebabkan gangguan saraf.

Dilaporkan Tribun-Medan.com, Tiara masih terbaring di Ruangan Instalasi Gawat Darurat (IGD) Lantai Dasar Rumah Sakit Medika, Medan.

Berikut Kronologisnya yang dihimpun Tribun-Medan.com:

Tiara menumpangi angkot pada Sabtu malam sekitar pukul 21.00 WIB dari rumah kakaknya di Gang 14 hendak pulang ke rumahnya di Jalan Benteng Baru Labuhan.

Menurut Raudah, keluarga korban, Tiara memang sudah mulai bisa berbicara.

"Semalam itu dia koma, sekarang sudah bisa ngomonglah. Dia mau dirujuk ke rumah sakit lain karena di Mitra Medika enggak ada bagian saraf ," ujar Raudah.

Menurut Rauda, Tiara dirampok saat menumpangi Angkot Morina 81 bersama teman prianya, Junaedi (29) pada Sabtu (28/11/2020) malam sekitar pukul 21.00 WIB.

Ketika itu, Tiara hendak pulang ke rumahnya, dari rumah kakaknya di Gang 14.

Setelah melintas di depan Rumah Sakit PHC, Tiara tiba-tiba ditodong pisau oleh empat kawanan pria yang berada di dalam angkot tersebut.

Kemudian, Tiara ditendang hingga ke luar angkot oleh para pelaku.

Hal serupa dilakukan kepada Junaedi, teman pria Tiara.

Junaedi hingga saat ini juga masih koma di Rumah Sakit Medika dan mengalami patah tangan serta luka-luka pada sekujur tubuh.

Telah membuat laporan ke polisi

Sejauh ini, kata Raudah, keluarga Tiara telah membuat laporan ke Polres Pelabuhan Belawan.

Polisi pun telah telah meminta visum dari rumah sakit bersangkutan.

Petugas medis di Rumah Sakit Tiara belum memperkenankan pihak-pihak lain berhubungan dengan Tiara karena mengingat pemulihan kesehatannya.

Kata Raudah, hingga saat ini Tiara masih terkendala biaya berobat.

Apalagi, Tiara tidak memiliki BPJS dan masuk ke Rumah Sakit Mitra Medika dengan status pasien umum.

"Tiara tidak punya BPJS, ini adalah rumah sakit ke-2 tempat dia dirawat setelah sebelumnya dibawa ke Rumah Sakit PHC Belawan sabtu lalu," sebut Raudah.

Raudah berujar, rencananya Tiara akan dirujuk ke Rumah Sakit Royal Prima Medan, karena di Rumah Sakit Mitra Medika tidak ada penanganan khusus saraf.

Namun, kata Raudah, karena kesulitan ekonomi dan tak mampu membayar biaya pengobatan, Rumah Sakit Mitra Medika belum mengijinkan Tiara untuk keluar.

Hingga saat ini, Tribun Medan masih berupaya mengumpulkan informasi serta sejauh mana penanganan Polres Belawan dalam kasus ini.

Melalui akun media sosial Polres Pelabuhan Belawan, disebutkan bahwa sejumlah pelaku telah diamankan polisi. Pihaknya berharap selalu dukungan dari masyarakat. Hal itu menjawab komentar keprihatian dari netizen.

Netizen yang prihatin dengan kondisi Tiara mencoba menggalang dana di media sosial.

Seperti yang diinisiasi netizen dengan akun facebook Octa Viandi di Grup Sahabat Belawan.

Dalam interaksi dengan netizen lain terungkap biaya yang harus dilunasi keluarga korban di Rumah Sakit Mitra Medika sekitar Rp 8 juta.

Berikut postingan lengkap Octa Viandi

Assalammualaikum wrbt,salam sejahtera bagi kita semua.

Kepada teman2 sekalian mohon bantuan nya..
Adik kita yg bernama :Tiara handayani
Usia : 17 tahun.
Alamat : jalan benteng baru..labuhan deli

Adalah korban perampokan dalam angkot No.81 kemarin pada hari sabtu malam pukul 21:30,yg hendak pulang ke rumah,dari gang 14 menuju benteng baru labuhan namun di tengah jalan,pas di depan lwt RS PHC sedikit atau kayu besar nama kampung nya (kalau tidak salah)
di todong pisau dan di tendang keluar dari dalam angkot oleh pelaku yg berjumlah 4.orang laki-laki.
Korban ada 2 orang, 1.orang lagi teman pria nya mengalami patah tangan dan luka2 ringan.

Sampai saat ini adik kita tiara handayani belum juga sadarkan diri.
Beliau tidak mempunyai BPJS dan skrg berada di rumah sakit mitra medika tanjung mulia dengan status pasien umum,ini adalah rumah sakit ke 2 setelah sblm nya di bawa ke Rs PHC belawan saat malam kejadian.

Dan rencananya akan di rujuk ke rumah sakit Royal prima medan atau bina kasih medan setelah semua pembayaran biaya di Rs mitra medika di selesaikan.

Demi meringankan beban adik kita tiara handayani beserta keluarga nya maka perwakilan pihak keluarga ingin membuka donasi bantuan,
bantuan bisa di kirim melalui nomor rekening BRI an: RAUDAH
Raudah Merhan 532101022270539
Nomor HP :0823-6789-5142

Orang tua korban hanya seorang buruh cuci pakaian di lingkungan nya.

Atas bantuan teman2 sekalian saya ucapkan terimakasih, semoga Allah swt membalas kebaikan teman2 sekalian.. Aamiin2 allahumma aamiin 
#SHARE..!!
Octa Viandi. 

 

Warga Bantu Biaya Perobatan

Aksi kekerasan dalam angkot Morina 81 itu telah diposting di media sosial oleh sejumlah netizen di laman facebook khusus grup-grup Anak Belawan sehingga peristiwa tersebut menjadi viral di medsos.

Sudah tiga hari, Tiara Handayani masih kritis tak sadarkan diri di Ruang ICU Rumah Sakit Mitra Medika Jalan KL Yos Sudarso Tanjung Mulia, Kecamatan Medan Deli.

Bahkan hingga Selasa (1/12/2020), para tetangga korban secara sukarela mengumpulkan dana dan patungan mengumpulkan uang untuk biaya perobatan di Rumah Sakit Mitra Medica.

Kedua orang tua korban mengaku tidak sanggup untuk membayar biaya perobatan di rumah sakit tersebut yang sekarang mencapai Rp 8 juta dan mungkin lebih, mengingat saat ini masih dalam penanganan medis.

Ditemui di kediamannya, di Jalan KL Yos Sudarso Medan, Gang Benteng Baru, Kelurahan Pekan Labuhan, Kecamatan Medan Labuhan, Muhammad Saleh, ayah dari Tiara, mengatakan bahwa dirinya terbentur biaya perobatan putrinya tersebut.

"Alhamdulillah, ada dapat bantuan dari tetangga. Alhamdulillah saat ini terkumpul uang Rp 2 juta," ucapnya.(R04)

Sumber Berita: tribunmedan.com/tribuncirebon.com
 


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
loading...
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS