Tegur Kepala Daerah, Jokowi: Uang Sendiri Tidak Digunakan, Kok Ngejar-ngejar Uang Lain untuk Masuk, Logikanya Enggak Kena...

Rabu, 24 November 2021 | 13:29:52 WIB
Tegur Kepala Daerah, Jokowi: Uang Sendiri Tidak Digunakan, Kok Ngejar-ngejar Uang Lain untuk Masuk, Logikanya Enggak Kena...
Ket Foto : Presiden Jokowi dalam rapat koordinasi nasional dan anugerah layanan investasi 2021. Sumber Foto: RRI/ Tangkapan layar Youtube Kementerian Investasi

JAKARTA (RIAUSKY.COM)- Presiden Joko Widodo (Jokowi), kembali menegur pemerintah daerah (pemda) yang masih mengendapkan APBD di Bank Daerah.

Menurutnya, masih ada sebesar Rp226 triliun anggaran yang belum terserap oleh pemerintah daerah jelang akhir 2021.

"Para gubernur, bupati, wali kota, tadi pagi saya cek ke menteri keuangan masih ada berapa uang yang ada di bank? Ini sudah akhir November tinggal sebulan lagi (ternyata) tidak turun angkanya justru naik. Saya sudah peringatkan di Oktober seingat saya Rp170 (triliun), ini justru naik jadi Rp226 triliun," kata Jokowi dalam rapat koordinasi nasional dan anugerah layanan investasi 2021, Rabu (24/11/2021) dilansir dari rri.co.id.

Kepala Negara mengatakan, semestinya pemerintah daerah menggencarkan lebih dulu penyerapan anggaran sebelum menggenjot pendapatan lain, seperti dari realisasi investasi.   

“Perlu saya ingatkan. Uang kita sendiri saja tidak digunakan, ini kok ngejar-ngejar uang lain untuk uang masuk. Logikanya enggak kena,” ujar Jokowi.

Pemerintah telah menggelontorkan Rp 642,6 triliun untuk transfer ke daerah dan dana desa (TKDD) sepanjang 2021. Dari total dana desa, Jokowi mendapatkan laporan dari Kementerian Keuangan bahwa dana tersebut masih mengendap di bank senilai Rp 226 triliun per 24 November.

Dana di bank bahkan naik dari Oktober 2021 yang sebesar Rp 170 triliun. Jokowi mengatakan gubernur, wali kota, dan bupati memiliki waktu satu bulan sampai akhir tahun untuk meningkatkan penyerapannya.

“Uang kita sendiri dihabiskan, realisasikan,” katanya.

Dengan anggaran yang besar tersebut, Presiden Jokowi mendesak agar pemerintah daerah dapat mempergunakan dana itu dengan semaksimal mungkin.

"Sekali lagi kementerian, daerah dan kita semua harus menanggalkan ego sektoral. Semua harus memiliki visi yang sama, semuanya harus memiliki keinginan yang sama untuk memajukan daerahnya kabupaten, kota, provinsi dan tentu memajukan negara kita Indonesia," tandas Jokowi.(R03)


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS