Sesalkan Tragedi di Kanjuruhan, Jokowi Perintahkan PSSI Hentikan Sementara Liga I

Ahad, 02 Oktober 2022 | 12:38:27 WIB
Sesalkan Tragedi di Kanjuruhan, Jokowi Perintahkan PSSI Hentikan Sementara Liga I
Ket Foto : Presiden Joko Widodo saat memberi keterangan. / Sumber Foto: tangkapan layar Youtube Sekretariat Presiden

JAKARTA (RIAUSKY.COM)- Presiden Joko Widodo menyesalkan peristiwa kerusuhan yang terjadi dalam pertandingan sepakbola Arema Malang vs Persebaya Surabaya yang terjadi, Sabtu (1/10/2022) malam.

Dalam peristiwa itu, sebanyak 129 suporter meninggal dunia.

Kepala Negara berharap peristiwa tersebut tidak terulang lagi di masa mendatang.

"Saya menyesalkan terjadinya tragedi ini dan saya berharap ini adalah tragedi terakhir sepakbola di Tanah Air. Jangan sampai ada lagi tragedi kemanusiaan seperti ini di masa yang akan datang," kata Jokowi memberikan keterangan pers yang ditayangkan dalam YouTube Sekretariat Presiden, Minggu (2/10/2022).

Akibat kerusuhan Kanjuruhan tersebut, Presiden Jokowi memerintahkan pimpinan kementerian/lembaga terkait untuk evaluasi menyeluruh tentang pelaksanaan pertandingan sepak bola dan prosedur pengamanan penyelenggaraannya.

Ketiga pimpinan lembaga tersebut, yakni Menteri Pemuda dan Olahraga (Menpora) Zainudin Amali, Kapolri Jenderal Polisi Listyo Sigit Prabowo, dan Ketua Umum PSSI Mochamad Iriawan. 

Khusus kepada Kapolri, ia meminta jajaran kepolisian mampu mengusut tuntas dan menginvestigasi kericuhan. 

Sedangkan untuk PSSI,  Jokowi meminta Liga 1 dihentikan sementara.

"Saya memerintahkan PSSI untuk menghentikan sementara Liga 1 sampai evaluasi dan perbaikan prosedur pengamanan dilakukan," tutur Presiden Jokowi.

Sebelumnya diberitakan, terjadi kerusuhan usai laga Arema VS Persebaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur.

Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa menyampaikan, jumlah korban jiwa akibat tragedi kerusuhan Kanjuruhan, Kabupaten Malang, Jawa Timur, bertambah menjadi 129 orang. 

Hal itu disampaikan Khofifah saat berkunjung ke markas Polres Malang untuk menangani kerusuhan itu.

Menurut Khofifah, dari 129 korban jiwa itu, dua di antaranya adalah anggota polisi, yakni anggota Polres Tulungagung dan Polres Trenggalek yang diperbantukan dalam pengamanan pertandingan Liga 1 antara Arema FC dan Persebaya.

Sementara itu, dari 129 korban jiwa itu, 18 belas di antaranya belum diketahui identitasnya.

Mereka telah dievakuasi ke Rumah Sakit Umum Daerah Saiful Anwar (RSSA) Malang.

Sebab, untuk korban jiwa yang belum diketahui identitasnya dikumpulkan di RSSA.

"Menurut Direktur Utama RSSA Saiful Anwar menginformasikan memastikan akan ada kiriman lagi korban jiwa yang belum ditemukan identitasnya," lanjut dia.(R02)

Sumber Berita: kompas.com

 


FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Tulis Komentar Index »