KELEWATAN, Untuk Gaji Satu Bule di Chevron Bisa Bayar 200 Pekerja di Duri?

Jumat,08 April 2016 | 18:51:56 WIB
KELEWATAN, Untuk Gaji Satu Bule di Chevron Bisa Bayar 200 Pekerja di Duri?
Ket Foto : Logo Chevron
DURI (RIAUSKY.COM) - Ini benar-benar kenyataan yang bikin miris. Hidup di negeri sendiri, namun hidup dengan penuh kekurangan. Sebaliknya, bagi bule-bule yang ada di Chevron Pacific Indonesia, diduga mereka bisa bermewah-mewah dengan gaji berlimpah. kok..?
 
Keluhan tersebut setidaknya keluar dari mulut anggota DPRD Bengkalis, Abi Bahrun S.S, MSi. ''Bayangkan, gaji untuk seorang tenaga kerja asing bisa berkisar 50.000 sampai 60.000 dolar Amerika atau berkisar Rp797.280.000 dengan hitungan Rp13.288 per dolar. Itu yang bayar negara loh!'' ungkap Abi Bahrun seperti dihimpun dari Goriau.com, Jumat, 8 April 2016.
 
Karena itulah, dia menegaskan, sangat tidak arif, bila terkait dengan rencana pihak PT Chevron memutus kontrak kerja 800 petugas sekuriti. "Apabila memang pihak perusahaan harus melakukan pengurangan karyawan dengan pertimbangan efesiensi, maka rekomendasikan naker asing, buka naker lokal," pinta H Abi Bahrun MSi.
 
Ditegaskan Abi, gaji yang diberikan pemerintah Indonesia kepada satu orang naker asing itu berkisar 50.000 dolar AS hingga 60.000 dolar AS per bulan. Jika dikalikan dengan rupiah, 60.000x13.288 sama dengan Rp.797.280.000. Dan ironisnya, Chevron masih sanggup memberhentikan seribuan naker lokal diwilayah operasi Chevron, Riau.
 
"Hampir mendekati 800 juta rupiah, itu baru 1 orang naker asing. Gaji 1 orang naker asing di Chevron ini bisa membayarkan gaji 200 personil security yang menjaga aset Chevron. Jadi logikanya, dengan memulangkan 5 orang naker asing ke negaranya, Chevron tidak perlu mem-PHK kan 1.000 orang tenaga security ini," kata Ketua Komisi IV DPRD Bengkalis ini.
 
Saat ini, lanjut Abi, tenaga security resah dengan informasi PHK massal yang dilakukan bertahap dengan jumlah seribuan personil. Abi berharap, ditengah situasi ekonomi yang pahit saat ini, Presdir Chevron Albert Simanjuntak bisa membatalkan PHK untuk personil security.
 
''Kita minta kepada pihak Chevron agar menstop pengurangan tersebut. Ada sekitar 4.000 security yang tengah menjaga aset Chevron hari ini, lalu 35 persennya akan dikurangi secara bertahap untuk All Area Chevron di Riau. Jika ini tidak direspon cepat oleh Presdir Chevron, maka akan muncul aksi solidaritas massal atau mogok massal,'' pungkasnya lagi.
 
Menurut Kader PKS ini, Chevron tidak akan rugi dengan mempertahankan seribuan naker lokal dari sektor security ini. "Memulangkan naker asing ke negaranya sudah langkah yang tepat demi menyelamatkan 1.000 naker lokal yang menggantungkan hidupnya dan keluarganya pada pekerjaan itu. Jika 1.000 security ini di PHK, jumlah pengangguran semakin banyak, dan angka kriminalitas pun semakin tinggi," tegas Abi lagi mengingatkan pentingnya mempertahankan naker lokal sektor security ini.
 
Selain itu juga, Abi berharap, Pemkab Bengkalis juga tidak tinggal diam terkait masalah ini. "Secara langsung, Bupati Bengkalis sudah mendengar keresahan tenaga security ini pada acara temu ramah kemarin. Kami juga berharap Bupati Bengkalis, Amril Mukminin merespon dengan cepat keluhan naker lokal ini," tutup Abi.(R01/grc)

Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com

 
Tulis Komentar Index »
Baca Juga Kumpulan Berita"Sosbud" Index »
IKLAN BARIS