Studi: Hampir Setengah dari Orang yang Positif Covid Tidak Tahu Bahwa Mereka Terinfeksi

Senin, 01 Juni 2020 | 14:31:43 WIB
Studi: Hampir Setengah dari Orang yang Positif Covid Tidak Tahu Bahwa Mereka Terinfeksi
Ket Foto : Aktivitas warga di luar rumah meski menggunakan masker namun, banyak warga yang tak tahu kalau mereka terinfeksi covid-19.

Studi: Hampir Setengah dari Orang yang Positif Covid Tidak Tahu Bahwa Mereka Terinfeksi


JAKARTA (RIAUSKY.COM)- Studi epidemiologis mengungkapkan bahwa jumlah orang yang membawa dan dapat menularkan virus corona, namun tetap tidak menunjukkan gejala, bisa lebih besar dari yang diperkirakan. 

Para ilmuwan meyakini bahwa orang-orang golongan ini telah berkontribusi terhadap penyebaran virus, saat layanan kesehatan berusaha untuk menghindari gelombang infeksi baru ketika batasan sosial dibuka kembali. 

Ketika virus corona diidentifikasi pada awal tahun ini, banyak pejabat kesehatan masyarakat gagal menjelaskan ancaman yang ditimbulkan oleh penularan orang-orang tanpa gejala ( OTG) ini. 

Ini sebagian besar karena mereka sedang mengerjakan model berdasarkan influenza, di mana beberapa perkiraan menunjukkan bahwa hanya 5 persen dari orang yang terinfeksi tidak menunjukkan gejala. 

Akibatnya, pengujian diagnostik skala besar yang diperlukan untuk kasus Covid-19 asimptomatik menjadi terlambat. 

"Saya memperingatkan pada 24 Januari untuk mempertimbangkan kasus tanpa gejala sebagai kendaraan transmisi untuk Covid-19, tetapi ini diabaikan pada saat itu," kata Bill Keevil, profesor kesehatan lingkungan di University of Southampton, dikutip dari TheGuardian (30/5/2020). 

"Sejak itu, banyak negara telah melaporkan kasus tanpa gejala, tetapi dapat menularkan virus," lanjut Keevil. 

Menemukan pasien tanpa gejala Kasus pertama penularan asimtomatik Covid-19 terjadi pada awal Januari, ketika seorang pelancong dari Wuhan menularkan virus untuk lima anggota keluarga di berbagai bagian kota Anyang. 
Setelah dites positif, ia tetap tidak menunjukkan gejala selama 21 hari masa inkubasi. Sementara para ilmuwan masih belum tahu apakah orang tanpa gejala sama menularnya dengan mereka yang menunjukkan gejala.

"Kami tahu bahwa Anda tidak perlu batuk untuk menularkan infeksi pernapasan seperti Covid-19. Cukup berbicara, bernyanyi, bahkan meniup instrumen seperti vuvuzela," kata Rein Houben, seorang peneliti penyakit menular di London School of Hygiene dan obat-obatan Tropis. 

Satu studi di kota Italia Vo melaporkan bahwa 43 persen kasus Covid-19 di kota itu tidak menunjukkan gejala. 

Sedangkan laporan awal dari Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS menyelidiki penyebaran Covid-19 pada kapal induk Theodore Roosevelt di Maret, menunjukkan bahwa sebanyak 58 persen kasus tidak menunjukkan gejala. 

Sekitar 48 persen dari 1.046 kasus Covid-19 pada kapal induk Charles de Gaulle terbukti tidak menunjukkan gejala sementara, dari 712 orang yang dinyatakan positif Covid-19 di kapal pesiar Diamond Princess, 46 persen tidak memiliki gejala. 

"Hampir semua bukti tampaknya menunjukkan proporsi infeksi tanpa gejala sekitar 40 persen, dengan kisaran luas," kata Houben. 
Dia mengatakan ini berarti ada kebutuhan untuk pengujian diagnostik secara teratur untuk hampir semua orang di lingkungan tertutup. 

Mengikuti contoh Korea Sejak Februari, negara yang bisa dibilang memiliki kesuksesan terbesar dalam menekan penyebaran asimtomatik Covid-19 adalah Korea Selatan. 
Dipersenjatai dengan sistem pelacakan kontak dan pengujian diagnostik yang ketat, yang melibatkan lusinan pusat pengujian drive-through di kota-kota besar yang memungkinkan pengujian dilakukan pada laju setiap 10 menit, mereka menerapkan kebijakan khusus untuk mengimbangi ancaman asimtomatik. 
"Setelah diidentifikasi, semua orang tanpa gejala diminta untuk melakukan karantina sendiri di rumah mereka sampai mereka dinyatakan negatif, dengan petugas layanan kesehatan memeriksa mereka dua kali sehari, dan memantau gejala mereka," kata Eunha Shim, seorang ahli epidemiologi di Universitas Soongsil di Seoul. 

Ketika Korea berupaya untuk mencegah gelombang infeksi kedua saat membuka kembali sekolah-sekolah dan memungkinkan orang untuk kembali ke kantor, mencegah penyebaran tanpa gejala adalah salah satu prioritas utama mereka. 

Banyak ilmuwan semakin menyerukan agar kebijakan memakai masker diperkenalkan secara resmi. 

Argumennya adalah bahwa penutup wajah mungkin tidak melindungi pemakainya, tetapi secara signifikan dapat mengurangi penularan partikel virus ke orang-orang yang berdekatan di lingkungan tertutup. 

Jika ada manfaat yang bisa diperoleh, maka setiap orang harus mengenakan masker, itulah sebabnya beberapa negara mendenda orang-orang yang tidak mengenakan masker dan mencegah mereka bepergian.(R04)
 

Iklan Pajak Reklame Bapenda Pekanbaru



FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
loading...
Tulis Komentar Index »
IKLAN BARIS