Sampaikan Nota Keuangan, APBD Perubahan 2016 Diusulkan Turun Rp59 Miliar, Ini Estimasinya...

Senin,03 Oktober 2016 | 17:05:21 WIB
Sampaikan Nota Keuangan, APBD Perubahan 2016  Diusulkan Turun Rp59 Miliar, Ini Estimasinya...
Ket Foto : Arsyadjuliandy Rachman

 

PEKANBARU (RIAUSKY.COM)- Gubernur Riau Arsyadjuliandy Rachman menyampaikan nota keuangan Gubernur Riau terkait Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) perubahan tahun 2016 dalam sidang paripurna di gedung DPRD Riau, Senin, 3 September 2016.  
 
Dalam nota keuangan tersebut, Gubernur Riau menyampaikan sejumlah perkembangan terkait pendapatan dan pembelanjaan daerah tahun 2016. 
 
Gubri Arsyadjuliandy Rachman menyebutkan, terjadi perubahan terhadap nota anggaran pada APBD perubahan tahun 2016, dimana pemerintah mengajukan APBD Perubahan sebesar Rp10,36 triliun dari sebesar Rp10,97 triliun pada APBD murni 2016 lalu, atau terjadi penurunan sebesar Rp59 miliar.
 
 
Dalam rapat  yang dipimpin Wakil Ketua DPRD Riau, Manahara Manurung didampingi oleh Noviwaldi Jusman, Andi menyebutkan, "Belanja daerah berkurang Rp606,88 miliar dari semula di APBD murni senilai Rp10,97 triliun menjadi Rp10,36 triliun dalam RAPBDP," kata Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman di dalam rapat paripurna dewan.
 
Adapun besaran angggaran belanja tersebut, dikatakan Gubernur, terdiri dari belanja langsung senilai Rp5,39 triliun atau bertambah Rp8,5 miliar dari APBD murni. Jumlah tersebut terdiri dari belanja pegawai yang berkurang Rp21,2 dari jumlah semula Rp1,20 triliun menjadi Rp1,18 triliun. Kemudian belanja hibah menjadi Rp1,36 triliun dari sebelumnya Rp1,29 triliun. Sementara belanja bantuan sosial tidak mengalami perubahan yang totalnya Rp10 miliar.
 
"Belanja bagi hasil ke pemerintah daerah dan desa dari Rp1,28 triliun bertambah Rp138,92 miliar menjadi Rp1,42 triliun. Sedangkan bantuan keuangan ke kabupaten/kota berkurang dari Rp1,58 triliun menjadi Rp1,41 triliun," ujar Gubernur.
 
Sementara itu, untuk belanja langsung dianggarkan Rp4,96 triliun atau berkurang dari jumlah di APBD murni yang ditetapkan Rp5,58 triliun. Selanjutnya belanja pegawai dari Rp340,55 miliar jumlah awalnya menjadi Rp321,78 miliar. 
 
"Belanja barang dan jasa dari Rp2,71 triliun pada APBD murni, menjadi Rp2,29 triliun. Sedangkan belanja modal Rp2,35 triliun, berkurang dari sebelumnya Rp2,53 triliun. Belanja tak terduga dari Rp18 miliar menjadi Rp8,6 miliar," sebutnya.
 
Dijelaskan gubernur,  belanja tersebut akan dibiayai oleh pendapatan daerah yang ditargetkan akan diperoleh senilai Rp7,23 triliun atau berkurang Rp305,3 miliar dari jumlah sebelumnya di APBD murni, yakni Rp7,58 triliun.
 
Sementara itu, untuk itm pendapatan daerah terjadi penambahan, dari Rp3,495 triliun menjadi Rp3,496 triliun. PAD itu didapat dari pajak daerah Rp2,76 triliun, retribusi Rp11 miliar, dan hasil pengelolaan keuangan daerah yang dipisahkan Rp218,6 miliar.
 
Adapun alokasi  dana perimbangan diperoleh Rp3,72 triliun, berkurang Rp355 miliar dari jumlah yang ada di APBD murni, yakni Rp4,085 triliun. Pengurangan itu terjadi pada Dana Bagi Hasil Pajak dan Bukan Pajak senilai Rp198 miliar dan penundaan Dana Alokasi Umum Rp133 miliar.(R07/i)
 

FOLLOW Twitter @riausky dan LIKE Halaman Facebook: RiauSky.Com



 
Cetak Akses RiauSky.Com Via Mobile m.riausky.com
Loading...
#Pemprov Riau Index »
Tulis Komentar Index »
Loading...
IKLAN BARIS